Share

Kematian Covid China Melonjak ke Pedesaan, Peti Mati Terjual Habis

Susi Susanti, Okezone · Kamis 26 Januari 2023 06:50 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 26 18 2753187 kematian-covid-china-melonjak-ke-pedesaan-peti-mati-terjual-habis-MvGuLXZduB.jpg Permintaan peti mati meningkat di China (Foto: BBC)

CHINA - BBC telah menemukan bukti sejumlah besar kematian terkait Covid di daerah pedesaan China, karena virus menyebar dari kota besar ke daerah yang lebih terpencil dengan populasi yang lebih tua.

Di wilayah Xinzhou di provinsi Shanxi utara, pembuat peti mati sedang sibuk. BBC menyaksikan para pengrajin terampil saat mereka mengukir dekorasi rumit pada kayu yang baru saja dipotong. Selama beberapa bulan terakhir, mereka tidak punya waktu untuk berhenti dan beristirahat.

Seorang penduduk desa, seorang pembeli yang menunggu peti, memberi tahu kami bahwa terkadang peti mati telah terjual habis. Kendati laku terjual, dia mengatakan bahwa mereka yang berada di industri pemakaman hanya menghasilkan sedikit keuntungan.

BACA JUGA:ย Sebanyak 12.658 Orang Meninggal dalam Sepekan, China Janji Perbarui Data Covid

Ada banyak perdebatan tentang jumlah sebenarnya dari kematian akibat Covid di China, setelah virus menyebar ke kota-kota besar.

BACA JUGA:ย Jumlah Kematian Terbesar Pertama, China Catat 60.000 Kematian Akibat Covid Hanya dalam Waktu Sebulanย 

Menurut ahli epidemiologi terkemuka Wu Zunyou, sekitar 80% populasi - lebih dari satu miliar orang - telah terinfeksi sejak China membatalkan pembatasan pada Desember tahun lalu.

Akhir pekan lalu China melaporkan 13.000 kematian terkait Covid dalam waktu kurang dari seminggu, menambah 60.000 kematian yang telah dihitung sejak Desember tahun lalu.

Tetapi kematian ini terjadi di rumah sakit. Di pedesaan hanya ada sedikit fasilitas medis dan mereka yang meninggal di rumah kebanyakan tidak dihitung.

Bahkan tidak ada perkiraan resmi untuk jumlah kematian desa. Namun BBC menemukan bukti bahwa jumlah korban tewas meningkat.

Baca Juga: Hadirkan Acara Meet Eat Inspire, Hypernet Technologies Tawarkan Layanan untuk Produk Server dan Storage

Follow Berita Okezone di Google News

BBC mengunjungi krematorium dan mereka juga sibuk, para pelayat berpakaian putih berjalan maju membawa kotak upacara yang pada akhirnya akan berisi jenazah orang yang dicintai.

Di desa lain, kami melihat seorang laki-laki dan perempuan memuat burung-burung kertas tisu besar ke bagian belakang sebuah truk flatbed. "Mereka bangau. Kamu naik bangau ke alam baka," kata wanita itu.

Saat mereka mengemasi gambar-gambar Buddhis rumit lainnya yang baru dibuat dari kertas tisu, mereka mengatakan bahwa permintaan untuk dekorasi pemakaman mereka meledak, dua atau tiga kali lipat dari biasanya.

Setiap orang yang kami temui di bagian Shanxi ini yang terkait dengan industri pemakaman memberi tahu kami kisah serupa tentang peningkatan kematian dan mereka semua mengaitkannya dengan virus corona.

"Beberapa orang sakit sudah sangat lemah," kata seorang pria "Kemudian mereka tertular Covid, dan tubuh lansia mereka tidak bisa mengatasinya,โ€ lanjutnya.

BBC mengikuti truk ke tempat pengiriman karya seni dan bertemu dengan Wang Peiwei, yang adik iparnya baru saja meninggal.

Ibu dua anak berusia 50-an itu menderita diabetes parah selama bertahun-tahun dan kemudian dia tertular virus corona.

"Setelah dia terkena Covid, dia mengalami demam tinggi, dan organ-organnya mulai rusak. Sistem kekebalannya tidak cukup kuat untuk bertahan," terang Wang.

Halaman rumah keluarga itu penuh dengan dekorasi untuk upacara. Wang memberi tahu kami bahwa masih ada lebih banyak gambar, bunga, dan sejenisnya yang akan datang.

Berdiri di depan sebuah tenda di halaman tempat jenazahnya diselimuti, dia menjelaskan bahwa pada hari pemakaman, 16 orang akan membawa peti matinya dan menguburkannya sesuai tradisi.

Dia mengatakan, meski biaya pengaturan pemakaman meroket karena jumlah kematian akibat Covid, mereka akan membayar uang tambahan untuk menghormatinya.

"Dia adalah orang yang hebat. Kita harus mengadakan acara akbar untuk mengantarnya pergi, yang terbaik yang kita mampu," katanya.

Setiap tahun, ratusan juta anak muda kembali ke kampung halamannya saat ini untuk merayakan Tahun Baru Imlek. Ini festival paling penting di China.

Desa-desa tempat mereka kembali sekarang adalah tempat tinggal kebanyakan orang lanjut usia - orang-orang yang lebih rentan terhadap Covid.

Ada kekhawatiran besar bahwa migrasi massal Festival Musim Semi tahun ini dapat dengan cepat menyebarkan virus corona ke daerah yang lebih terpencil, hingga berdampak mematikan.

Pemerintah memperingatkan mereka yang berada di kota untuk tidak mudik tahun ini jika kerabat lanjut usia mereka belum terinfeksi.

Dokter Dong Yongming, yang mengoperasikan klinik desa yang sangat kecil, berpendapat setidaknya 80% penduduk di sana sudah tertular Covid.

"Semua penduduk desa datang kepada kami ketika mereka sakit," katanya.

"Kami satu-satunya klinik di sini,โ€ lanjutnya.

Kebanyakan yang meninggal di sana memiliki penyakit yang mendasarinya.

Dalam hal mengelola obat yang mereka miliki saat Covid melanda desa, Dr Dong mengatakan mereka tidak akan menjual obat kepada orang di luar kebutuhan mereka.

โ€œMisalnya, saya hanya memberikan empat tablet Ibuprofen per orang,โ€ ujarnya.

"Mereka tidak membutuhkan dua kotak. Itu hanya akan terbuang sia-sia,โ€ terangnya.

Namun dia mengatakan dia yakin gelombang Covid terburuk ini sudah di belakang mereka.

"Kami belum memiliki pasien dalam beberapa hari terakhir,โ€ ungkapnya.

Mereka yang meninggal di wilayah ini dimakamkan di ladang. Para petani kemudian melanjutkan bercocok tanam dan memelihara ternak di sekitar gundukan nenek moyang mereka.

Berkendara di sepanjang jalan, BBC melihat banyak gundukan tanah baru dengan bendera merah dipasang di atasnya. Seorang petani penggembala kambing memastikan bahwa itu adalah kuburan baru.

"Keluarga telah menguburkan orang tua di sini setelah mereka meninggal. Terlalu banyak," katanya.

Di desanya yang berpenduduk beberapa ribu orang, dia mengatakan bahwa lebih dari 40 warga meninggal selama gelombang Covid terbaru.

"Suatu hari ada yang mati, besoknya ada yang lain. Sudah sebulan terakhir ini nonstop," ujarnya.

Tapi di pedesaan sini, mereka cukup filosofis tentang hidup dan mati. Petani ini mengatakan orang-orang akan tetap merayakan tahun baru seperti biasanya.

"Putra dan menantu saya akan segera kembali," katanya.

Saya bertanya apakah penduduk setempat khawatir anggota keluarga yang kembali dapat berarti lebih banyak infeksi.

"Orang tidak perlu khawatir. Jangan takut!" ungkapnya.

"Kamu masih akan terinfeksi meskipun kamu bersembunyi. Sebagian besar dari kita sudah tertular dan kita baik-baik saja,โ€ tambahnya.

Dia, dan banyak lainnya berharap pekerjaan paling mematikan Covid telah dilakukan dan, setidaknya untuk saat ini, energi mereka dapat dihabiskan untuk bersama yang hidup daripada mengubur yang meninggal.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini