Share

Kerusuhan Burkina Faso, Prancis Setuju Tarik 400 Pasukan Khusus Keluar

Susi Susanti, Okezone · Kamis 26 Januari 2023 09:11 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 26 18 2753232 kerusuhan-burkina-faso-prancis-setuju-tarik-400-pasukan-khusus-keluar-Qzd0bI9FY6.jpg Prancis setuju tarik pasukan khusus dari Burkina Faso (Foto: AFP)

PRANCIS - Prancis telah menyetujui permintaan dari para pemimpin militer Burkina Faso untuk menarik semua pasukannya dari negara tersebut.

Burkina Faso, yang saat ini sedang memerangi pemberontakan jihadis, mengatakan ingin mempertahankan diri.

Dikutip BBC, saat ini ada 400 pasukan khusus Prancis di Burkina Faso, yang tinggal tersisa satu bulan lagi.

Tahun lalu Prancis juga meninggalkan negara tetangga Mali, tempat pasukannya menghabiskan delapan tahun memerangi militan Islam.

 BACA JUGA: Pria Bersenjata Culik 50 Wanita dan Anak Perempuan yang Sedang Mencari Makanan

Prancis telah menjaga hubungan militer yang erat dengan banyak bekas koloninya di Afrika Barat dan telah membantu beberapa dari mereka melawan jihadis yang aktif di seluruh wilayah di bawah Operasi Barkhane yang sekarang telah dihentikan.

 BACA JUGA: Pemberontak Islamis Culik 50 Perempuan di Burkina Faso

Namun, hubungan ekonominya yang berkelanjutan telah menyebabkan kebencian terhadap perannya, yang telah dimanfaatkan oleh Rusia.

Baik Mali maupun Republik Afrika Tengah sekarang bekerja sama dengan kelompok tentara bayaran Rusia, Wagner.

Baca Juga: BuddyKu Festival, Generasi Muda Wajib Hadir

Follow Berita Okezone di Google News

Menurut kantor berita AFP, Burkina Faso membantah laporan bahwa pihaknya juga akan melibatkan Kelompok Wagner melawan para jihadis, tetapi tim penghubung dari tentara bayaran telah berkunjung.

Seorang juru bicara kementerian luar negeri Prancis membenarkan bahwa pemerintah Burkinabè telah mengirimkan permintaan tertulis agar pasukannya pergi.

"Kami akan menghormati ketentuan perjanjian dengan menghormati permintaan ini," kata juru bicara itu.

Burkina Faso dilanda pemberontakan selama satu dekade yang telah memaksa hampir dua juta orang meninggalkan rumah mereka.

Baru-baru ini, tersangka jihadis menculik sekitar 60 wanita yang sedang mencari makanan di bagian utara negara itu, dan pada awal bulan, 28 mayat orang yang telah ditembak mati ditemukan di kota barat laut di Nouna. Para wanita itu telah dibebaskan.

Sejak Kapten Ibrahim Traoré merebut kekuasaan di Burkina Faso pada September tahun lalu, ada spekulasi luas bahwa dia mungkin mulai bekerja dengan tentara bayaran Rusia, yang digambarkan oleh negara tetangga Ghana sebagai "menyesatkan".

Kapten Traoré telah berjanji untuk memenangkan kembali wilayah dari para jihadis, dan mengadakan pemilihan demokratis pada Juli 2024.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini