Bagaimana Cara Investasi Bitcoin dan Kapan Waktu yang Tepat?

Karina Asta Widara , Okezone · Kamis 23 September 2021 12:22 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 23 1 2475673 bagaimana-cara-investasi-bitcoin-dan-kapan-waktu-yang-tepat-8y8Y4xzKcp.jpg Foto: Dok Luno Indonesia

Dalam situasi genting, manusia akan mencari tempat berlindung yang aman. Tidak hanya untuk menyelamatkan diri, tapi juga harta yang dimiliki. Mungkin ini juga alasan kenapa dalam beberapa waktu terakhir ini, aset kripto atau cryptocurrency seperti Bitcoin (satuannya disebut BTC), Ethereum (ETH), Ripple (XRP), dan lain sebagainya, makin populer. Orang-orang mulai mencari opsi untuk mengamankan aset mereka di tengah kondisi ekonomi yang serba tidak pasti.

Selama pandemi, sebagian masyarakat mulai melirik investasi kripto sebagai salah satu jaring pengaman. Walaupun cenderung fluktuatif, kripto jadi pilihan karena nilainya cenderung lebih stabil dan likuid jika dibandingkan dengan investasi di sektor lain yang nampak lesu.

Keamanan juga jadi salah satu alasan utama investasi dalam bentuk Bitcoin mulai diminati. Teknologi blockchain yang diterapkan pada transaksi kripto membuatnya sulit diretas.

Mata uang kripto juga tidak memiliki keterikatan dengan negara atau lembaga pemerintahan manapun. Jadi, nilainya lainnya tidak akan terpengaruh oleh kondisi sosial, ekonomi, dan politik di suatu negara.

Lalu, perlukah Anda mengikuti tren dan mulai menaruh uang Anda untuk investasi dalam bentuk kripto? Sebelumnya, ada beberapa hal yang perlu Anda ketahui!

Bitcoin ramah bagi investor pemula

Saat ini, mungkin Anda sedang memikirkan bagaimana caranya untuk bisa memenuhi berbagai kebutuhan, mulai dari biaya menikah, membeli properti, kendaraan, menyiapkan biaya sekolah anak, dan lain sebagainya. Apa lagi, jika Anda tergolong generasi sandwich—seperti banyak sekali generasi milenial lainnya.

Sekadar mengandalkan gaji mungkin rasanya agak berat. Membuka usaha sampingan pun bukanlah hal yang mudah. Maka, tak heran jika banyak orang yang mulai melirik investasi sebagai salah satu opsi tabungan jangka panjang yang menghasilkan. Tentu saja, Anda perlu selektif dan berhitung risiko dalam memulai investasi.

Bitcoin seringkali jadi pilihan pertama investor pemula, karena konsepnya yang lebih mudah dipahami. Bahkan, Anda juga bisa berinvestasi dengan modal yang relatif rendah.

Berbeda dengan saham yang harus Anda beli minimal satu lot, Anda bisa membeli pecahan dari jumlah satu BTC. Pecahan ini bisa Anda dapatkan dengan harga mulai dari puluhan ribu rupiah saja.

Harga Bitcoin ditentukan oleh permintaan hingga cuitan tokoh berpengaruh

Semakin banyak orang, perusahaan, bahkan negara yang menerima Bitcoin atau cryptocurrency lainnya sebagai alat pembayaran resmi, maka nilainya bisa semakin tinggi. Sebaliknya, jika ada berita negatif menyangkut kripto, maka permintaannya bisa berkurang dan harganya cenderung turun.

Amerika Serikat, Australia, El Salvador, Kanada, dan Uni Eropa telah mengizinkan Bitcoin sebagai alat pembayaran resmi di negara-negara tersebut. Bahkan, El Salvador sudah memperbolehkan perusahaan untuk membayar gaji karyawan dengan BTC.

Perusahaan TV kabel AMC telah menerima pembayaran dengan Bitcoin. JP Morgan juga kini tengah dalam proses untuk mengintegrasikan koin digital mereka dengan Ethereum. Jika adopsi kripto makin banyak, hal tersebut bisa meningkatkan kegunaan BTC, dan investor di ranah kripto pun bisa ikut diuntungkan.

Walau begitu, investor juga perlu waspada terhadap pernyataan figur berpengaruh. Salah satu contohnya adalah saat cuitan CEO Tesla, Elon Musk, yang diduga membuat harga Bitcoin bergerak cukup signifikan bulan Mei lalu. Dalam cuitannya, Elon Musk menyampaikan bahwa Tesla tidak akan menerima BTC sebagai alat pembayaran, jika dalam proses mining Bitcoin belum menggunakan energi terbarukan.

Bijak menghadapi harga Bitcoin yang volatil

Nilai cryptocurrency itu volatil. Artinya, pergerakan harga bisa naik dan turun dalam rentang waktu yang terbilang cukup singkat. Oleh karena itu, investasi dalam kripto biasanya dilakukan untuk jangka panjang oleh kebanyakan pemula.

Sejumlah penasihat keuangan juga menyarankan Anda untuk berinvestasi menggunakan uang dingin yang betul-betul tidak terpakai agar tidak mengganggu kebutuhan pokok Anda. Porsi aset kripto juga sebaiknya mencakup 5 persen dari total keseluruhan portofolio Anda.

Kapan waktu yang tepat untuk investasi Bitcoin?

Kalau Anda sudah cukup memahami segala risiko dan peluang dalam investasi kripto, mulailah hari ini! Apalagi, saat ini Anda bisa berinvestasi kripto dengan mudah lewat aplikasi Luno Indonesia dengan biaya admin yang lebih murah.

Jika pengguna Luno Indonesia sebelumnya dikenakan biaya sebesar 2 persen dari jumlah transaksi melalui Dompet Luno, kini Anda cukup membayar biaya admin sebesar 0.75 persen dari jumlah transaksi saja. Tenang, tidak ada biaya tersembunyi lainnya jika Anda melakukan transaksi kripto di Dompet Luno.

Biaya admin 0.75 persen ini hanya berlaku untuk transaksi jual/beli melalui menu Dompet Luno dan khusus untuk pengguna Luno Indonesia. Dengan biaya admin yang lebih ringan ini, Anda bisa melakukan transaksi BTC dan jual-beli cryptocurrency lainnya lebih sering dan jumlahnya juga bisa lebih besar, tanpa harus khawatir akan tingginya potongan biaya admin.

Mari kita anggap Anda ingin membeli BTC senilai Rp100.000, maka biaya admin yang Anda keluarkan hanya Rp750.

 Bagaimana cara melakukan jual/beli Bitcoin lewat Dompet Luno Indonesia?

Download terlebih dahulu aplikasi Luno di Google Playstore atau Apple AppStore. Setelah itu, ikuti proses registrasi dan langkah selanjutnya di sana. Anda juga bisa mengunjungi situs Luno Indonesia untuk informasi lebih lanjut terkait investasi Bitcoin.

(CM)

(yao)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini