Share

Reptil Berusia 139 Juta Tahun dengan Bayi di Perutnya Ditemukan di Chili

Tim Okezone, Okezone · Kamis 12 Mei 2022 19:06 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 12 18 2593270 reptil-berusia-139-juta-tahun-dengan-bayi-di-perutnya-ditemukan-di-chili-fMwUb7FNaX.jpg Fosil Ichthyosaurus hamil berusia 139 juta tahun ditemukan di Chili. (The University of Manchester/Mirror)

FOSIL berusia 139 juta tahun dari ichthyosaurus hamil sepanjang 13 kaki telah digali dari gletser yang mencair di Chili. Di bagian perutnya ditemukan beberapa bayi.

Hewan yang diberikan julukan 'Fiona' itu merupakan sisa-sisa fosil ichthyosaurus lengkap pertama di Chili.

Melansir Mirror, Kamis (12/5/2022), makhluk sepanjang 4 meter ini awalnya ditemukan pada 2009 oleh ahli paleontologi Magellan dan peneliti di GAIA Antarctic Research Centre, UMAG, Dr Judith Pardo-Pérez.

Namun, bukan tugas mudah untuk mencapai lokasi ditemukannya spesimen tersebut karena membutuhkan 10 jam mendaki atau menunggang kuda.

Karena itu, pengumpulan ichthyosaurus hanya dimungkinkan melalui dana yang disediakan oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Nasional Chili (ANID).

Sisa-sisa utuh dikumpulkan dengan hati-hati menggunakan helikopter dalam ekspedisi yang dipimpin oleh The University of Magallanes (UMAG) di daerah Gletser Tyndall di Patagonia Chili selama Maret dan April 2022, di dalam batas-batas Taman Nasional Torres del Paine.

Ekspedisi ini berlangsung selama 31 hari dan dipimpin Dr Pardo-Pérez, yang merupakan ahli paleontologi wanita pertama yang memimpin ekspedisi besar di Patagonia.

Untuk mencapai fosil tersebut sangat sulit karena serangkaian masalah kompleks, seperti kesulitan berkemah, bergerak di daerah berbatu, berurusan dengan satwa liar seperti puma, dan kondisi cuaca ekstrem membuat perjalanan ini menjadi tantangan yang berat.

Menurut The University of Manchester, ichthyosaurus adalah satu-satunya betina dari usia Valanginian-Hauterivian (antara 129 dan 139 juta tahun dari Kapur Awal) yang tercatat dan diekstraksi di planet ini.

"Dengan panjang empat meter, lengkap, dan dengan embrio dalam kandungan, penggalian akan membantu memberikan informasi tentang spesiesnya, tentang paleobiologi perkembangan embrio, dan penyakit yang mempengaruhinya. Selama hidupnya," kata Dr Pardo-Perez.

Baca Juga: Wujudkan Indonesia Sehat 2025, Lifebuoy dan Halodoc Berkolaborasi Berikan Akses Layanan Kesehatan Gratis

Dia melaporkan, bersama dengan penemuan fosil yang luar biasa, 23 spesimen baru telah ditemukan selama kampanye terakhir.

Menurut Dr Pardo-Perez, ini menjadikannya deposit ichthyosaurus awal Kapur yang paling melimpah dan paling terpelihara di dunia.

"Hasil ekspedisi memenuhi semua harapan, dan bahkan lebih dari yang diharapkan," katanya.

"Kami berharap mendapatkan hasil tentang keragaman, perbedaan, dan paleobiologi ichthyosaurus di wilayah Gletser Tyndall, menetapkan tingkat kematangan tulang dan relung ekologi untuk mengevaluasi kemungkinan transisi diet yang terjadi sepanjang evolusi mereka dan yang dapat membantu membangun koneksi palaeobiogeografis dengan ichthyosaurus dari garis lintang lain," tuturnya.

Karena besarnya tujuan penelitian yang diusulkan dalam perjalanan tersebut, tim kolaborator internasional dari Chili, Argentina, Jerman dan Inggris diciptakan yang semuanya memiliki keahlian unik.

Dr Dean Lomax adalah bagian dari tim yang merupakan ahli paleontologi dan Ilmuwan Tamu di The University of Manchester.

Selama perjalanan, Dr Dean menemukan spesimen baru termasuk tengkorak ichthyosaurus yang paling terawetkan yang ditemukan di sana hingga saat ini yang dimiliki oleh seorang remaja muda.

"Fakta bahwa ichthyosaurus yang luar biasa ini terpelihara dengan baik di lingkungan yang ekstrem, terungkap oleh gletser yang mundur, tidak seperti di tempat lain di dunia," ujar Dr Dean.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini