39 Kampung di Madiun Siap Hijaukan Kembali Zona Merah Virus Corona

Arif Wahyu Efendi, iNews · Selasa 26 Mei 2020 22:56 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 05 26 519 2220032 39-kampung-di-madiun-siap-hijaukan-kembali-zona-merah-virus-corona-TPuInzo0IF.jpg 39 kampung di Madiun siap hijaukan zona merah corona (Foto : iNews TV/Arif Wahyu)

MADIUN - Sebanyak 39 Kampung Tangguh di Kabupaten Madiun Jawa Timur siap menghijaukan kembali wilayah wilayah yang kini menjadi zona merah covid 19. Pernyataan tersebut disampaikan pembina kampung tangguh, Eddwi Kurniyanto saat meninjau posko kampung tangguh desa Jogodayuh kecamatan Geger, Selasa sore (26/05/2020).

Menurut pria yang juga menjabat Kapolres Madiun itu, Kampung tangguh merupakan salah satu ujung tombak dalam memutus rantai penyebaran covid 19. Peran masyarakat menjadi modal utamanya. Dari warga, oleh warga dan untuk warga menjadi slogan utamanya.

"Jadi kampung tangguh desa Jogodayuh ini yang kedua saya tinjau. Sebelumnya di desa sidorejo kebonsari. Di sana juga sudah siap. Totalnya nanti ada 39 kampung tangguh di Kabupaten Madiun. Masyarakat berperan utama dalam memutus rantai penyebaran covid 19. Mulai dari penerapan protokol kesehatan, ketersedian pangan, kesehatan, seleksi arus keluar masuk warga, semua di lakukan oleh warga, dari warga dan untuk warga," ujar Eddwi.

Fakta di lapangan menunjukan ketatnya penerapan protokol keehatan di kampung tangguh. Setiap warga yang keluar masuk desa di data dan mengisi buku tamun dan cuci tangan. Warga luar kota, apalagi dari zona merah parah dilarang masuk. Kendaraan bermotor yang di gunakan juga di semprot desinfektan.

Tahap awal pelaksanaan memang dipandu oleh Babinkamtibmas dan Babinsa. Berikutnya warga dan para relawan yang akan melakukannya penuh kesadaran, sesuai moto dari warga oleh warga dan untuk warga.

Ketersediaan bahan makanan juga menjadi perhatian tersendiri. Khususnya untuk warga kurang mampu dan terdampak pandemi covid 19 ini. Stok sembako tersedia di posko dan siap di bagikan dalam kondisi mentah maupun siap saji, menyesuaikan kondisi. Warga kurang mampu dan terdampak secara ekonomi akibat harus tinggal di rumah karena pandemi ini mendapat perhatian khusus.

Sembako itu sendiri berasal dari relawan dan donasi warga yang peduli. Sesuai slogan dari warga oleh warga dan untuk warga. Sesuai slogan dari warga oleh warga dan untuk warga.

"Dapat kita lihat tadi ya, stok sembako seperti gula, beras, minyak goreng siap. Sewaktu waktu bisa di berikan kepada warga yang membutuhkan dalam kondisi mentah atau masak. Tentunya menyesuaikan kondisi, dan warga yang paham dengan situasi itu," jelas Eddwi usai meninjau ketersediaan makanan di posko kampung tangguh.

Hal lain yang tak kalah penting adalah adanya fasilitas kesehatan dari warga oleh warga dan untuk warga. Ruangan sederhana untuk pemeriksaan awal kesehatan jika ada warga yang sakit telah disiapkan, termasuk tenaga medisnya. Apabila pemeriksaan awal terhadap warga yang di periksa mengkhawatirkan, maka akan segera di komunikasikan dengan tiga pilar desa yaitu Kepala Desa, Babinkamtibmas dan Babinsa untuk di teruskan ke fasilitas kesehatan diatasnya seperti puskesmas atau rumah sakit daerah. Sehingga warga yang sakit dapat segera tertangani, dan diketahui masuk dalam kategori Orang Dalam Pengawasan (ODP) atau orang dengan resiko (ODR).

Baca Juga : Klaster Santri Temboro Dominasi Kasus Covid-19 di Kabupaten Blora

Sebagai pembina kampung tangguh Eddwi Optimis keberadaan kampung tangguh di wilayahnya mampu merubah zona merah yang melanda 12 kecamatan di kabupaten Madiun manjadi Hijau Kembali.

"Ya dengan keberadaan kampung kampung kampung tangguh ini saya percaya akan mampu merubah zona merah kecamatan kecamatan yang sebelnya merah menjadi hijau kembali. Tentu selain ikhtiar juga disertai doa, memohon kepada Allah SWT agar wabah ini segera berakhir," tutupnya.

(aky)

Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini