Spyware Pegasus NSO Group Kembali Sadap Ponsel Jurnalis

Tim Okezone, Okezone · Senin 21 Desember 2020 21:12 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 21 18 2331731 spyware-pegasus-nso-group-kembali-sadap-ponsel-jurnalis-EsfTydw0Ak.jpg Illustrasi handphone (foto: freestock/unsplash)

Puluhan jurnalis di Al Jazeera Media Network menjadi sasaran oleh spyware canggih yang dijual oleh sebuah perusahaan Israel, dalam serangan yang kemungkinan besar terkait dengan pemerintah Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

Berdasarkan kutipan dari aljazeera.com, Senin (21/12/2020). Peneliti Citizen Lab di Universitas Toronto menerbitkan laporan pada hari Minggu 20 Desember 2020 yang merincikan, bagaimana spyware Pegasus NSO Group menginfeksi ponsel 36 jurnalis, produser, pembawa berita dan eksekutif di jaringan media yang berkantor pusat di Qatar. Pengawas keamanan siber mengaitkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya itu ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

Baca juga:  Spyware Israel Serang Ribuan Pengguna WhatsApp, Ini Tanggapan Menkominfo

Dalam mengonfirmasi peretasan tersebut, seorang jurnalis investigasi Al Jazeera Arab, Tamer Almisshal mengatakan, penyelidikan diluncurkan setelah ancaman kematian diterima di telepon yang digunakan untuk menghubungi kementerian di UEA untuk mendapatkan sebuah berita.

"Mereka mengancam akan menjadikan saya Jamal Khashoggi baru," kata Almisshal dari Al Jazeera, mengacu pada ancaman pembunuhan yang diterima.

“Berdasarkan ini, kami menyerahkan telepon kepada Citizen Lab, yang menemukan bahwa telepon telah diretas oleh spyware bernama Pegasus, yang dikembangkan oleh NSO, sebuah perusahaan Israel,” kata Almisshal.

“Peretasan ini dilakukan dengan apa yang disebut teknik zero-click di mana mereka dapat mengakses kamera dan melacak perangkat. Mereka juga menemukan bahwa operator di UEA dan Arab Saudi berada di balik peretasan ini," tuturnya.

“Kami melacak spyware selama enam bulan dan menemukan bahwa setidaknya 36 staf Al Jazeera diretas. Mereka telah menggunakan sebagian konten yang mereka curi dari telepon untuk memeras jurnalis, dengan memposting foto-foto pribadi di internet, ”tambahnya.

Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain dan Mesir memberlakukan boikot diplomatik, perdagangan dan perjalanan di Qatar pada Juni 2017, menuduh Doha mendukung "terorisme" dan memiliki hubungan dengan Iran yang dianggap terlalu dekat.

Negara-negara yang memboikot itu mengeluarkan 13 tuntutan termasuk melonggarkan hubungan dengan saingan regional mereka Iran, menutup pangkalan militer Turki di Qatar, dan menutup Jaringan Media Al Jazeera.

Qatar dengan keras menolak klaim tersebut dan berjanji untuk mempertahankan kebijakannya, menolak memenuhi tuntutan apa pun yang merusak kedaulatannya.

'Serangan tanpa klik'

Sementara perusahaan yang berbasis di Israel biasanya mengirim tautan berbahaya melalui SMS - yang akan meninggalkan bukti upaya peretasan - kali ini serangan tersebut menginfeksi ponsel tanpa pengguna melakukan tindakan apa pun dalam apa yang disebut serangan "klik-nol".

"Pergeseran menuju serangan zero-click oleh suatu industri dan pelanggan yang sudah dirahasiakan meningkatkan kemungkinan penyalahgunaan tidak terdeteksi," kata laporan Citizen Lab.

NSO mengatakan, di situs webnya bahwa teknologi tersebut diproduksi dengan tujuan memungkinkan pemerintah “mencegah dan menyelidiki terorisme dan kejahatan untuk menyelamatkan ribuan nyawa di seluruh dunia”.

Namun, perusahaan yang berbasis di Israel itu telah dikaitkan dengan pemerintah yang mengeksploitasi teknologi untuk memata-matai jurnalis, pengacara, aktivis hak asasi manusia, dan pembangkang.

NSO mendapat sorotan ketika penyelidikan sebelumnya oleh Citizen Lab mengungkapkan pada akhir 2018 bahwa Omar Abdulaziz, seorang pembangkang Saudi yang dekat dengan jurnalis yang terbunuh, Jamal Khashoggi, telah menginfeksi ponselnya dengan perangkat lunak Pegasus NSO.

Pegasus digunakan oleh otoritas Saudi untuk memata-matai komunikasi Abdulaziz dengan Khashoggi, yang terbunuh dan dipotong-potong di konsulat Saudi di Istanbul pada Oktober 2018.

Mengacu pada peretasan telepon staf Al Jazeera, Almisshal mengatakan itu adalah "kejahatan terhadap jurnalisme. Berdasarkan spyware ini, jurnalis ditangkap, dihilangkan, atau bahkan dibunuh. Khashoggi hanyalah satu contoh”.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini