90 Narapidana Melarikan Diri Selama Demonstrasi Rusuh di Liberia

Rahman Asmardika, Okezone · Kamis 01 April 2021 15:59 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 01 18 2387918 90-narapidana-melarikan-diri-selama-demonstrasi-rusuh-di-liberia-LzGzitmKIN.jpg Presiden Liberia George Weah. (Foto: Reuters)

MONROVIA - Presiden Liberia George Weah telah memberlakukan jam malam di daerah pesisir Maryland setelah beberapa hari demonstrasi dengan kekerasan yang melibatkan puluhan ribu pengunjuk rasa, kebanyakan perempuan.

Demonstrasi dengan kerusuhan itu mengakibatkan pembobolan penjara besar-besaran dan dugaan pembakaran. Setidaknya 90 narapidana pada Rabu (31/3/2021) melarikan diri dari penjara selama demonstrasi di Kota Harper di daerah tenggara dekat perbatasan Pantai Gading.

BACA JUGA: Gaji Tak Dibayar, Pejabat Komisi Anti-Korupsi Liberia Mengundurkan Diri

Juru Bicara Kepolisian Moses Carter mengatakan kepada BBC bahwa para demonstran masuk ke kompleks penjara di wilayah itu untuk mencari tersangka pembunuh pengendara sepeda motor, yang mengakibatkan para narapidana melarikan diri.

BACA JUGA: Wabah Ebola Muncul di Guinea, WHO Kirim Peringatan ke 6 Negara

Dia mengatakan polisi merasa sulit untuk menahan situasi karena jumlah orang yang terlibat, antara 20.000 dan 30.000 orang.

Ia mengatakan, para perusuh juga membakar rumah ketua DPR yang berasal dari daerah tersebut.

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini