Soal Rapid Test Bekas di Bandara Kualanamu, Gubernur Edy Minta Maaf

Wahyudi Aulia Siregar, Okezone · Rabu 28 April 2021 22:40 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 28 608 2402479 soal-rapid-test-bekas-di-bandara-kualanamu-gubernur-edy-minta-maaf-aR5X9u8r82.jpg Gubernur Sumatera Utara, Edy Rahmayadi (Foto: Okezone)

MEDAN - Gubernur Sumatera Utara, Edy Rahmayadi meminta maaf kepada seluruh masyarakat atas kegaduhan yang timbul akibat dugaan penggunaan peralatan bekas pada layanan Rapid Test Antigen Covid-19 di Bandara Internasional Kualanamu.

Edy mengaku sebagai kepala daerah dirinya lalai melakukan tugas pengawasan atas layanan yang dikelola PT Kimia Farma Diagnostik itu.

"Saya minta maaf, itu kelengahan saya. Saya pikir semua orang sudah melakukan tugasnya dengan baik. Tapi ada orang yang menyelewengkan wewenang tersebut," ujar Edy, Kamis (28/4/2021).

Edy menyebutkan, saat kondisi pandemi Covid-19 saat ini, petugas harusnya bisa memberikan pelayanan yang baik kepada masyarakat. Bukan malah mengambil kesempatan dengan mendaur ulang alat pendeteksi Covid-19 itu.

"Saya minta kepada pihak kepolisian agar para pelaku diberikan tindakan tegas agar memberikan efek jera," tegasnya.

Ke depan, kata Edy, Pemprov Sumut akan melakukan penyisiran ke tempat-tempat pelayanan Covid-19 untuk mengantisipasi kejadian yang serupa terjadi.

Tidak perlu diperpanjang, yang salah akan dihukum dan ini sudah ditangani oleh Polda. Mudah-mudahan bisa membuat jera. Penelusuran ini akan dicari terus," tukasnya.

Sikap Edy yang telah meminta maaf ini, berbanding terbalik dengan sikap Direktur Utama PT Kimia Farma Diagnostik, Adil Fadilah Bulqini yang masih enggan minta maaf atas temuan Polda Sumut itu.

"Kita tunggu proses hukumnya. Ini kan masih dugaan," kata Adil menjawab wartawan terkait permintaan maaf kepada masyarakat saat konferensi pers di Kantor Angkasa Pura II, Bandara Kualanamu petang tadi.

(kha)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini