5 Rumah Sakit Penuh, Pasien Covid-19 Meninggal di Jalan

Toiskandar, iNews · Kamis 17 Juni 2021 22:45 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 17 525 2426957 5-rumah-sakit-penuh-pasien-covid-19-meninggal-di-jalan-lTOvMqstSl.jpg Puskesmas Lohbener (Foto : iNews)

INDRAMAYU - Seorang pasien Covid-19 di Kabupaten Indramayu, dikabarkan meninggal dunia setelah dibawa keliling menggunakan mobil pikap ke lima rumah sakit, Rabu (16/6/2021).

Hal itu dilakukan lantaran ruang isolasi Covid-19 di rumah sakit sudah penuh. Dan nyawa pasien Covid-19 bergejala berat itu pun akhirnya tak tertolong.

Pasien tersebut diketahui berusia 43 tahun, warga Kecamatan Lohbener, Indramayu. Almarhum sebelumnya sempat berobat ke Puskesmas Lohbener dengan keluhan sesak napas.

Seusai diperiksa, pasien sempat pulang ke rumah. Namun setibanya di rumah, tiba-tiba pasien mengalami sesak napas yang hebat. Petugas medis Puskesmas Lohbener yang datang ke rumahnya lalu melakukan pemeriksaan.

Sang pasien lalu dibawa kembali ke UGD puskesmas untuk dilakukan tindakan medis. Melihat kondisi pasien dengan gejala Covid-19, petugas medis melakukan tes antigen, hasilnya reaktif. Pihak Puskesmas Lohbener segera menghubungi Satgas Covid-19 Kabupaten Purwakarta, namun mendapat informasi semua ruang isolasi penuh.

Di saat pasien kiritis, pihak keluarga berinisiatif membawa pasien mengunakan mobil bak terbuka, untuk mencari rumah sakit. Namun setelah mencari hingga lima rumah sakit, sama sekali tidak membuahkan hasil. Pasien Covid tersebut dikabarkan meninggal dunia.

Dia mengatakan, karena mungkin keluarga merasa khawatir dengan pasien, mereka lalu memutuskan untuk mencari sendiri rumah sakit.

Baca Juga : Satgas Covid-19 Pastikan Bayar Tunggakan Hotel untuk Isolasi Mandiri

Pihak puskesmas pun terus memantau perkembangan pasien dari kejauhan. Sehingga akhirnya mendapat kabar pasien meninggal di IGD salah satu rumah sakit. Sementara itu, seusai meninggalnya pasien, petugas Satgas Covid-19 Kecamatan Lohbener akan melakukan tracing ke keluarga kontak erat.

"Sudah berusaha maksimal menangani sesuai kepampuan kami. Kami langsung menghubungi rumah sakit begitu diketahui pasien reaktif. Kabar dari rumah, sakit ruangan penuh dan kami melakukan penanganan selama menunggu konfirmasi dari rumah sakit," kata Kepala Puskesmas Lohbener, Uswatun Hasanah.

(aky)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini