Sidang Umum PBB, Menlu: Pandemi Covid-19 Hadirkan Bentuk Baru Ketidaksetaraan

Antara, · Kamis 23 September 2021 04:43 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 23 18 2475507 sidang-umum-pbb-menlu-pandemi-covid-19-hadirkan-bentuk-baru-ketidaksetaraan-LeNuzPH1sQ.jpg Menlu Retno L Marsudi (Foto: Antara)

JAKARTA - Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan pandemi Covid-19 menghadapkan semua orang pada bentuk baru ketidaksetaraan dan diskriminasi.

"Hampir enam miliar dosis vaksin telah diberikan secara global tetapi hanya sekitar dua persen yang telah diberikan di Afrika dibandingkan dengan hampir 80 persen di negara-negara berpenghasilan tinggi dan menengah ke atas. Ini menunjukkan ketidaksetaraan yang mendalam dalam respons terhadap pandemi Covid-19," ujar Retno Marsudi dalam Sidang Umum PBB Ke-76 untuk memperingati 20 tahun adopsi Deklarasi dan Program Aksi Durban yang dipantau melalui siaran langsung TV PBB, Kamis (23/9/2021) dini hari.

Baca Juga:  Peristiwa 13 September: Deklarasi PBB tentang Hak-Hak Masyarakat Adat Disahkan

Menteri Retno mengatakan, diskriminasi terhadap jenis vaksin tertentu juga memperlebar jurang ketimpangan dan menciptakan pemulihan yang tidak merata. Pada saat kritis ini, kesetaraan vaksin adalah ujian moral terbesar di hadapan komunitas global, ujar Menteri Retno.

"Sejalan dengan seruan Deklarasi dan Program Aksi Durban untuk kesetaraan dan non diskriminasi, kita harus memastikan bahwa semua orang di mana pun dapat divaksin lebih cepat," kata dia.

Dalam mempromosikan solidaritas, lanjut Menteri Retno, Deklarasi dan Program Aksi Durban menyerukan kepada semua negara untuk bertindak dalam solidaritas karena tindakan sepihak tidak akan membantu sama sekali.

"Tidak ada satu negara pun yang dapat menghadapi pandemi ini sendirian, sekarang saatnya untuk mengesampingkan perbedaan dan memfokuskan energi kita untuk mengatasi pandemi bersama," kata Menteri Retno.

Baca Juga: Dikunjungi PBB, Pemerintah Sampaikan Hutan Indonesia Capai Karbon Netral di 2030

Selama pandemi Covid-19, lanjut dia, semua orang melihat tren misinformasi yang menunjukkan kebingungan serta kebencian di masyarakat yang dibiarkan tidak terselesaikan.

"Tren misinformasi tersebut dapat mengganggu persatuan kita dan melemahkan respons pandemi kita," kata Menteri Retno.

Ia mengatakan, kerja sama internasional yang kuat diperlukan untuk memberikan informasi yang akurat tepat waktu dan mencegah kesalahan informasi. "Inti dari Deklarasi dan Program Aksi Durban akan terus diuji dari waktu ke waktu. Hari ini tantangan COVID-19, besok akan ada tantangan lain. Jika kita berhasil, itu akan menjadi bukti bahwa Deklarasi dan Program Aksi Durban tetap relevan dalam menjawab tantangan zaman dalam mencapai dunia yang bebas dari segala bentuk diskriminasi," pungkas Menteri Retno.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini