Share

Sulap Ruang Tunggu Jadi Pameran Seni, Eka Hospital Hadirkan Pusat Layanan Kaki Diabetes

Fitria Dwi Astuti , Okezone · Selasa 30 November 2021 15:38 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 30 1 2509703 sulap-ruang-tunggu-jadi-pameran-seni-eka-hospital-hadirkan-pusat-layanan-kaki-diabetes-NFDPVuNvHl.jpeg Foto: Dok Eka Hospital

Tangerang Selatan– Dalam rangka memperingati Hari Diabetes Sedunia, Eka Hospital menghadirkan layanan terbaru yaitu Pusat Layanan Kaki Diabetes yang merupakan pelayanan lanjutan dari Pusat Diabetes Eka Hospital yang bernama Diabetes Connection Care. Acara ini terasa sangat spesial karena diselenggarakan di ruang tunggu pasien Eka Hospital BSD, yang disulap menjadi sebuah pameran seni.

Peringatan Hari Diabetes Sedunia 2021 mengusung tema Access to Diabetes Care yang bertujuan membangun kesadaran pasien diabetes untuk mendapatkan akses perawatan diabetes yang bersifat komprehensif baik dari segi edukasi pencegahan untuk individu yang berisiko tinggi, penanganan diabetes yang efektif hingga pencegahan komplikasi lanjutan seperti amputasi pada kaki pasien diabetes.

Chairman of Diabetes Connection Care Eka Hospital dan Dokter Spesialis Konsultan Diabetes Endokrinologi Prof. DR. Dr. Sidartawan Soegondo memaparkan bahwa penanganan komplikasi diabetes salah satunya adalah menangani kaki diabetes.

BACA JUGA : Eka Hospital Luncurkan Pusat Diabetes Terpadu di Pekanbaru dan Cibubur

“Penanganan kaki pada pasien diabetes sangat memerlukan perhatian karena masalah ini paling sering terjadi dan rata-rata yang datang berobat sudah terlambat. Kita harus bisa mencegah hal ini agar tidak sampai terjadi amputasi pada tungkai kaki yang dapat menurunkan kualitas hidup pasien,” ujarnya dalam acara Mini Health Talk Penanganan Kaki Diabetes.

Menurut Spesialis Penyakit Dalam Konsultan Diabetes Endokrinologi Eka Hospital BSD, Dr. Dicky Levenus Tahapary, banyak faktor penyebab penyakit kaki diabetes, faktor terbesarnya adalah gula darah yang tidak terkontrol, namun yang tidak kalah penting adalah faktor pembuluh darah arteri yang sering terjadi pada pasien diabetes atau biasanya disebut penyakit pembuluh darah tepi.

Hal ini disebabkan akibat kerusakan pembuluh darah pada pasien diabetes menahun yang tidak terkontrol sehingga terjadi kekurangan pasokan darah atau tidak ada pasokan darah sampai ke ujung kaki, oleh sebab itu kaki pasien diabetes sering mengalami kematian jaringan atau gangren yang dapat menyebabkan amputasi kaki.

Deteksi dini menjadi salah satu kunci pencegahan agar tidak ada amputasi pada pasien kaki diabetes. Begitu ada luka sekecil apapun di kaki sebaiknya pasien diabetes segera memeriksakannya ke dokter.

“Luka pada kaki pasien diabetes harus dianggap serius, sampai dibuktikan tidak serius oleh dokter, jangan anggap remeh. Banyak kasus yang terjadi pasien dengan kaki diabetes sudah tidak bisa diselamatkan lagi karena infeksinya sudah berat,” katanya menegaskan.

Sementara itu, Dokter Konsultan Bedah Vaskular Eka Hospital BSD, dr. Febiansyah Kartadinata Rachim yang baru saja berhasil menggunakan teknologi terbaru di dunia dan pertama di Indonesia bernama Jetstream, menambahkan terkait gangguan pembuluh darah pada pasien diabetes atau biasa disebut penyakit arteri perifer (PAP) adalah sumbatan atau penyempitan pembuluh darah arteri yang menyebabkan berkurangnya aliran darah yang kaya akan oksigen dan nutrisi ke organ tersebut. Sumbatan ini terjadi pada pembuluh darah arteri yang mengalirkan darah ke seluruh tubuh, umumnya terjadi pada tungkai kaki, terutama tungkai kaki bawah.

Jika tungkai kaki tidak mendapatkan aliran pembuluh darah yang cukup, maka pasien akan merasakan nyeri saat beraktivitas hingga rasa nyeri akan terasa walaupun saat sedang beristirahat, pada kasus kaki diabetes yang sudah berat.

Pusat Diabetes Eka Hospital yang bernama Diabetes Connection Care telah memiliki tatalaksana penanganan kaki diabetes yang komprehensif dengan memadukan keahlian dokter spesialis konsultan diabetes endokrinologi dengan dokter konsultan bedah vaskular yang bertujuan, mengendalikan gula darah, kontrol infeksi dengan melakukan perawatan luka, mengurangi tekanan mekanik di area luka dan menjaga pasokan aliran darah guna memenuhi kebutuhan oksgien dan nutrisi pada penyembuhan luka.

“Pada kesempatan ini kami juga dengan bangga mempersembahkan teknologi terbaru di dunia dan menjadi yang pertama di Indonesia benama Jetstream. Teknologi ini bertujuan membuka pembuluh darah pada bagian kaki menggunakan alat seperti mata bor seukuran pembuluh darah guna menghindarkan amputasi pada kaki pasien diabetes dan penuh rasa syukur kami sudah berhasil membuktikannya pada pasien diabetes di Eka Hospital BSD,” ujar dr. Febiansyah Kartadinata Rachim.

Dalam peringatan Hari Diabetes Sedunia juga Eka Hospital dengan bangga mempersembahkan Diabetes Art Gallery, sebuah karya seni yang menyajikan edukasi kesehatan dengan tujuan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan penyakit diabetes.

“Hari ini Eka Hospital sangat berbahagia kami meluncurkan beberapa hal sekaligus, pusat layanan kaki diabetes terpadu, teknologi terbaru Jetstream pertama di Indonesia serta pameran seni edukasi didalam rumah sakit yang juga mungkin pertama dan satu-satunya di Indonesia, yang kita buka pamerannya sampai 31 januari 2022. Kami tunggu kehadirannya ya!,” tutur Erwin Suyanto, Head of Marketing & Public Relation Corporate.

CM

Baca Juga: Salurkan BLT BBM kepada 20,65 Juta KPM, Ini Strategi Pos Indonesia

(FDA)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini