Share

Pfizer Luncurkan Uji Coba Vaksin Covid-19 Khusus untuk Omicron

Agregasi VOA, · Rabu 26 Januari 2022 12:11 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 26 18 2537995 pfizer-luncurkan-uji-coba-vaksin-covid-19-khusus-untuk-omicron-KkEuwSYE1c.jpg Vaksin Pfizer (Foto: Reuters)

NEW YORK - Perusahaan raksasa farmasi Pfizer yang berbasis di Amerika Serikat (AS) bersama mitranya dari Jerman, BioNTech, pada Selasa (25/1) mengumumkan telah memulai uji klinis dari versi vaksin Covid-19 baru yang dirancang khusus untuk melindungi dari virus corona varian omicron.

Dalam sebuah pernyataan bersama, kedua perusahaan itu mengatakan akan menguji vaksin baru baik untuk dosis utama maupun sebagai booster pada lebih dari 1.400 relawan dewasa yang sehat berusia antara 18 dan 55 tahun.

Peneliti akan mengelompokkan para relawan itu ke dalam tiga kelompok. Kelompok pertama, yang sudah menerima dua dosis awal dari vaksin yang sekarang, akan diberi satu atau dua dosis vaksin khusus omicron yang baru. Kelompok kedua, yang telah menerima dua dosis pertama dan booster berupa vaksin yang asli, akan diberi satu dosis versi vaksin saat ini atau yang direvisi, sedangkan kelompok ketiga akan terdiri dari orang dewasa tidak divaksinasi yang akan diinokulasi dengan tiga dosis vaksin khusus omicron.

 Baca juga: Inggris Izinkan Penggunaan Paxlovid, Pil Antivirus Covid-19 Buatan Pfizer

Uji klinis vaksin khusus omicron buatan Pfizer dilakukan di tengah rilis sebuah studi baru yang menunjukkan antibodi yang dihasilkan oleh dosis ketiga dari vaksin pertama Covid-19 masih memberikan perlindungan yang kuat sampai empat bulan setelah dosis terakhir.

Temuan dari studi laboratorium yang dilakukan sekelompok ilmuwan di University of Texas Medical Branch bekerjasama dengan para ilmuwan dari Pfizer dan BioNTech, telah diposting online pada Sabtu (22/1). Namun belum dikaji rekan sejawat atau diterbitkan dalam sebuah jurnal ilmiah yang resmi.

 Baca juga: Selain Vaksin, Pil Covid-19 Pfizer Diklaim 89% Efektif Lawan Omicron!

Terkait masalah yang sama, Badan Pengawas Makanan dan Obat-obatan AS (FDA), pada Senin (24/1) lalu mengumumkan telah menghentikan penggunaan dua perawatan antibodi virus corona karena tidak efektif terhadap varian omicron. Badan regulasi obat-obatan federal itu menyatakan pihaknya membatasi otorisasi penggunaan darurat yang diberikan berkaitan dengan pengobatan yang dikembangkan oleh perusahaan Regeneron dan Eli Lilly.

Keputusan untuk menarik kedua metode pengobatan itu mengakibatkan para dokter dan rumah-rumah sakit di Amerika Serikat hanya memiliki satu pengobatan antibodi yang dikembangkan perusahaan farmasi AS GlaxoSmithKline dan mitranya, Vir Biotechnology, bersama dengan pil antivirus yang dikembangkan Pfizer dan raksasa farmasi AS Merck. Semuanya persediaannya sedikit di seluruh negeri dan sulit untuk menemukannya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini