Share

AS Peringatkan Terobosan Nuklir China, Miliki Implikasi Serius Bagi Keamanan Global

Susi Susanti, Okezone · Kamis 07 April 2022 13:57 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 07 18 2574901 as-peringatkan-terobosan-nuklir-china-miliki-implikasi-serius-bagi-keamanan-global-yh8vX90mVx.jpg AS peringatkan senjata nuklir China (Foto: Military Watch Magazine)

WASHINGTON - China berada di ambang membuat terobosan dalam kemampuan senjata nuklirnya yang akan menjadi perubahan besar dalam keseimbangan keamanan global. Hal ini diungkapkan Laksamana Charles Richard, Kepala Komando Strategis Amerika Serikat (AS), telah menulis dalam kesaksian yang disiapkan untuk dengar pendapat di Capitol Hill, dikutip Bloomberg pada Senin (4/4).

Pejabat itu dijadwalkan bertemu dengan subkomite Alokasi Pertahanan DPR pada sidang tertutup pada Selasa (5/4). Richard percaya “ekspansi menakjubkan” China dari persenjataan nuklir strategisnya berarti risiko yang meningkat dengan cepat ke Washington.

Laksamana secara khusus mengacu pada uji peluncur hipersonik yang diluncurkan rudal balistik antarbenua yang dilakukan Beijing pada Juli 2021.

Operasi tersebut membuat kendaraan hipersonik terbang sekitar 40.000 kilometer selama lebih dari 100 menit.

Baca juga: Pentagon Peringatkan China Tingkatkan Persenjataan, Miliki 1.000 Hulu Ledak Nuklir

“Itu adalah jarak terjauh dan waktu penerbangan terlama dari sistem senjata serangan darat mana pun dari negara mana pun hingga saat ini,” katanya.

Baca juga: NATO Desak China Batasi Penyebaran Senjata Nuklir

Richard memperingatkan kemajuan teknologi di pihak China ini akan berarti implikasi serius bagi stabilitas strategis.

Dia menambahkan bahwa kemampuan dan strategi militer AS bergantung pada “asumsi bahwa pencegahan strategis, dan khususnya pencegahan nuklir, akan bertahan.”

“Jika pencegahan strategis atau nuklir gagal, pencegahan terintegrasi dan tidak ada rencana atau kemampuan lain di Departemen Pertahanan akan bekerja seperti yang dirancang,” tambahnya. Akibatnya, Komando Strategis AS percaya bahwa Amerika mungkin harus menghadapi dua musuh potensial yang memiliki persenjataan nuklir yang luas dan modern yakni China dan Rusia.

Dalam kesaksiannya, Laksamana menulis kedua negara ini sekarang memiliki kemampuan untuk secara sepihak meningkatkan konflik ke tingkat kekerasan apa pun, dalam domain apa pun, di seluruh dunia, dengan instrumen kekuatan nasional apa pun, dan kapan saja.

Richard telah memperingatkan tentang keseimbangan strategis yang berubah dengan cepat untuk beberapa waktu sekarang. Dia sudah menyatakan, selama kunjungannya ke Eropa pada Oktober 2021, bahwa kemampuan nuklir gabungan China dan Rusia akan mengirim AS ke “perairan yang belum dipetakan.” Pada saat itu, dia juga memperingatkan bahwa Beijing sekarang cukup mampu melaksanakan “setiap kemungkinan strategi kerja nuklir.”

Outlet media Amerika telah melaporkan – setidaknya sejak pertengahan 2021 – bahwa Beijing diduga membangun lebih dari 100 silo rudal di gurun di bagian barat negara itu. Sekarang, Richard telah berbicara tentang "ladang rudal nuklir" dengan masing-masing sekitar 120 silo yang akan memberi Beijing kemampuan "kuat" untuk mencapai benua AS.

Laksamana AS juga menuduh Moskow dan Beijing mengembangkan strategi “pemaksaan” yang harus siap “dilawan” oleh AS. Dia secara khusus mengklaim bahwa Rusia dapat meluncurkan serangan nuklir taktis skala kecil terhadap anggota NATO non-nuklir untuk membuat blok militer itu mundur dalam setiap potensi konflik sebagai bagian dari strategi "meningkatkan ke penurunan".

Laksamana itu juga tampaknya telah mencatat bahwa Moskow memulai kembali program pembom strategis berkemampuan nuklir Tu-160, yang ia sebut sebagai “pencapaian yang tidak terlihat sejak Perang Dingin.”

Sementara itu, Beijing menuduh Washington pekan lalu berupaya untuk "menahan dan menekan" China dan Rusia, setelah pemerintahan Biden menyebut China sebagai "pesaing strategis paling konsekuensial." Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin menasihati Amerika agar tidak “mendirikan musuh imajiner, mengabaikan masalah keamanan sah negara lain, dan memicu konfrontasi blok” pada saat itu. Dia juga menambahkan bahwa upaya penahanan apa pun tidak akan berhasil.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini