Usir Dubes Rusia, Obama disebut 'Bebek Gagal'

Rufki Ade Vinanda, Okezone · Jum'at 30 Desember 2016 19:46 WIB
https: img.okezone.com content 2016 12 30 18 1579817 usir-dubes-rusia-obama-disebut-bebek-gagal-7H74B8VK75.jpg Tweet Kedutaan Besar Rusia untuk Inggris Diduga Menyindir Presiden Obama. (Foto: Telegraph)

LONDON - Kedutaan Besar Rusia untuk Inggris memicu kontroversi publik setelah akun resmi Twitter mereka mengeluarkan cuitan yang diduga menyerang Presiden Obama.

Sebagaimana dilansir Telegraph, Jumat (30/12/2016) pasca-pengusiran Dubes Rusia di AS, akun Twitter resmi Kedubes Rusia untuk Inggris atau Russian Embassy UK menyebut Obama sebagai 'Bebek Gagal'.

"Presiden Obama mengusir 35 diplomat Rusia di tengah hubungan yang dingin, ini seperti deja vu. Semua orang termasuk rakyat Amerika akan senang melihat hal terakhir (akhir masa jabatan) yang dilakukannya tersebut," tulis akun Twitter resmi Kedubes Rusia untuk Inggris.

Tweet tersebut dipublikasikan disertai dengan gambar anak bebek berwarna kuning dan bertuliskan 'lame'. Menurut Oxford Advanced Learner's Dioctionary, frasa 'lame duck' bermakna 'orang atau organisasi yang tidak sukses dan butuh bantuan' serta 'politikus atau pemerintahan yang masa jabatannya akan segera berakhir dan tidak akan dipilih kembali'.

Gambar bebek tersebut diketahui dibuat oleh seorang desain grafis, Joe List beberapa waktu lalu. Joe sendiri tidak pernah menyangka jika hasil karyanya akan digunakan untuk menyindir Presiden Obama.

Tweet tersebut ditanggapi beragam oleh para netizen. Seorang netizen bahkan menyebut adanya kemungkinan, akun Twitter resmi Kedubes Rusia untuk Inggris telah diretas.

Sebelumnya, 35 diplomat Rusia diminta untuk meninggalkan AS dan memerintahkan penutupan Kedubes Rusia di Washington dan Konsulat Rusia di San Fransisco. Pemerintahan Obama mengungkapkan, Rusia telah melakukan akivitas mata-mata yang berbahaya melalui kedubes mereka di Washington dan menyebabkan adanya gangguan dalam pemilu AS.

Tak terima dengan hal tersebut, Kementerian Luar Negeri Rusia kini merekomendasikan Kremlin untuk mengusir 35 diplomat Amerika Serikat (AS). Usulan ini merupakan balasan atas sanksi yang diberikan Washington pada Kedubes Rusia di AS. (rav)

(rfa)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini