Bentrokan Antar Tentara dan Militan Pecah di Filipina Selatan, 6 Orang Tewas

Rufki Ade Vinanda, Jurnalis · Selasa 09 Januari 2018 10:11 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2018 01 09 18 1842138 bentrokan-terjadi-di-filipina-selatan-6-orang-tewas-BQShqgPRXo.jpg Tentara Filipina. (Foto: Al-Jazeera)

MANILA - Sedikitnya enam orang tewas akibat kembali pecahnya bentrokan antara tentara dan kelompok pemberontak di Filipina Selatan. Enam korban tewas tersebut diketahui terdiri dari seorang tentara dan lima anggota kelompok pemberontak.

Bentrokan ini bermula dari serangan pasukan keamanan Filipina baik di darat dan di udara terhadap militan yang didukung kelompok Negara Islam Irak dan Suriah atau ISIS. Sebagaimana dilansir dari AFP, Selasa (9/1/2018), pasukan keamanan Filipina diketahui berhasil menumbangkan sekira 50 militan dengan serangan artileri yang berlangsung selama lima jam di Pulau Mindanao.

BACA JUGA: Krisis Marawi Usai, ISIS Gagal Kuasai Filipina

Kelompok militan yang diserang diketahui merupakan kelompok pemberontak Bangsamoro Islamic Freedom Fighters (BIFF).

"Kelompok militan kecil dan terfragmentasi masih merupakan ancaman di wilayah tersebut. Mereka masih memiliki cukup banyak orang untuk melakukan kekejaman, dan mereka secara aktif terus merekrut anggota baru," ujar Juru Bicara Militer Filipina, Kapten Arvin Encinas.

BACA JUGA: Pasukan Keamanan Filipina Bersihkan Kota Marawi dari Senjata dan Bom Tanam

Pada tahun lalu, kelompok militan lain yang juga bersumpah setia kepada ISIS diketahui sempat menduduki Kota Maraadi Mindanao. Kelompok ini juga telah memicu koflik berdaraj dengan pasukan Pemerintah Filipina yang didukung Amerika Serikat (AS) selama lima bulan.

Konflik ini menyebabkan sedikitnya lebih dari 1.100 oang tewas. Sebagai respons atas kekerasa tersebut, Presiden Rodrigo Duterte menempatkan Mindanao di bawah status darurat militer sampai akhir 2018.

Pertempuran sporadis terus berlanjut karena masih terdapatnya sisa-sisa jaringan pemberontak yang beroperasi di wilayah itu. Bahkan, beberapa militan terus bertahan pascakelompok Pembebasan Islam Moro (MILF), terlibat dalam perundingan damai.

(rav)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini