nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Sintren, Tarian Mistis asal Cirebon yang Penarinya Diyakini Kerasukan Roh "Bidadari"

Fathnur Rohman, Jurnalis · Sabtu 23 Maret 2019 13:02 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 03 23 525 2033882 sintren-tarian-mistis-asal-cirebon-yang-penarinya-diyakini-kerasukan-roh-bidadari-l3lOEGcRKa.JPG Seorang gadis sedang menari sintren (Foto: Fathnur Rohman/Okezone)

DI ZAMAN modern saat ini, eksistensi kesenian tradisional secara perlahan mulai memudar di masyarakat. Mereka hanya memandang kesenian tradisional sebagai sarana penghibur semata, tanpa mencari tahu makna yang tersimpan di dalamnya.

Salah satu wilayah di Indonesia yang memiliki banyak kesenian tardisional adalah Kota Cirebon. Bahkan, beberapa di antaranya sudah tersohor hingga ke luar negeri, seperti tari topeng dan juga sintren.

Dari banyaknya kesenian tradisional di Cirebon, yang paling ikonik dan berbeda, ialah kesenian sintren. Kesenian ini dianggap oleh sebagian masyarakat awam, memiliki unsur mistis yang begitu kuat.

Elemen-elemen yang ada dalam kesenian sintren, seperti kacamata hitam, menyan yang dibakar, hingga seorang penari wanita yang diyakini kemasukan sosok roh 'bidadari'.

Penari Sintren

Atraksi itu kian membuat masyarakat semakin percaya, kalau kesenian ini penuh dengan hal mistis. Elemen-elemen yang ada pada kesenian sintren sendiri antara lain, pemain yang menjadi penari sintren, kurungan, kemenyan, sesaji, tali dan doa.

Sejarah dan Perkembangan Sintren

Okezone coba merangkum dari berbagai sumber mengenai asal muasal nama sintren. Sintren mulanya berasal dari dua suku kata, yakni kata sindir dan tetaren. Dua kata tersebut memiliki arti, menyindir menggunakan syair-syair sajak.

Awalnya, kegitan ini merupakan aktivitas pemuda, yang saling bercerita dan memberikan semangat satu sama lain, khususnya, setelah kekalahan besar pada perang besar Cirebon yang berakhir sekitar tahun 1818 lampau.

Ada juga yang menyebut, kalau kata sintren berasal dari dua kata si dan tren, yang artinya adalah 'ia putri', maknanya sebenarnya yaitu, yang menari bukan lah si penari sintren, tapi roh seorang putri. Dalam versi ini, sintren sendiri mengisahkan, soal kisah percintaan Ki Joko Bahu dengan Rantamsari, yang tidak disetujui oleh Sultan Agung, sang Raja Mataram.

Penari Sintren

Kemudian karena tak diberi restu, akhirnya Ki Joko Bahu dan Rantamsari dipisahkan. Saat hendak dipisahkan, tersiar kabar jika Ki Joko Bahu meninggal dunia. Akan tetapi, Rantamsari tetap mencari kekasihnya dengan menyamar sebagai penari sintren, karena merasa tidak percaya.

Sejarah kesenian sintren sendiri menurut Bambang masih menjadi misteri, karena jika berbicara tentang sejarah, maka setidaknya harus ada sesuatu yang membuktikannya, baik itu berupa catatan atau sekadar benda peninggalan.

"Sintren berjalan begitu saja. Awalnya hanya sebagai sarana hiburan bagi masyarakat nelayan yang ada di pesisir Subang hingga Jepara," ujar budayawan asal Cirebon, Bambang Irianto saat berbincang dengan Okezone, Jumat, 22 Maret 2019.

Infografis Seni Berbau Mistis

Senada yang disampaikan Bambang, sejarawan dan budayawan Cirebon, Opan Safari mengatakan, sejarah sintren hingga saat ini masih simpang siur. Dia sendiri hanya membagi sintren dalam beberapa fase, ditinjau dari perkembangannya sejak dulu hingga sekarang.

Fase pertama yaitu sintren dimaknai sebagai media dakwah pada masa Sunan Gunung Jati, kemudian fase kedua, sintren dimaknai sebagai alat perjuangan ketika masa penjajahan Belanda dan yang ketiga, sintren sendiri dimaknai sebagai hiburan pada masa sekarang.

"Sintren itu banyak ajaran filosofi. Setiap zaman sintren dimaknai berbeda-beda, karena sintren itu memang dinamis, " kata Opan.

(put)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini