nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

KPK Endus Potensi Korupsi Pemilihan Rektor di Kemenag dan Kemenristekdikti

Arie Dwi Satrio, Jurnalis · Rabu 15 Mei 2019 12:53 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 05 15 337 2055956 kpk-endus-potensi-korupsi-pemilihan-rektor-di-kemenag-dan-kemenristekdikti-ZISWISg48W.jpg Wakil Ketua KPK, Laode (foto: Sindo)

JAKARTA - Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Laode M Syarief mengakui pihaknya menerima banyak laporan adanya dugaan korupsi sistem pemilihan rektor di perguruan tinggi. Saat ini, KPK sedang menelusuri unsur korupsi tersebut.

"Jadi KPK memang perlu diklarifikasi lagi tetapi banyak mendapatkan laporan bahwa sistem pemilihan rektor itu mempunyai potensi-potensi korupsi seperti itu," kata Syarief saat menghadiri kegiatan di Gedung KPK lama, Kavling C1, Jalan HR Rasuna Said, Jakarta Selatan, Rabu (15/5/2019).

Menurut Syarief, potensi adanya dugaan korupsi dalam sistem pemilihan rektor di perguruan tinggi tersebut baik di bawah naungan Kementeriaan Agama (Kemenag) maupun Kementeriaan Riset, Tekhnologi, dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti).

 korupsi

"‎Dua-duanya baik itu kemendikti maupun Kementerian Agama ada. Jadi karena ada kalau di Kemendikti itu kan ada kuota yang diberikan kepada Menteri itu kan suaranya berapa persen 30 persen itu biasanya bisa disalahgunakan," terangnya.

Syarief memastikan pihaknya saat ini sedang menindaklanjuti laporan-laporan yang masuk soal adanya dugaan korupsi sistem pemilihan rektor di perguruan tinggi. ‎"Ya itu ditindaklanjuti," pungkasnya.

(wal)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini