nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Jaksa Putar Rekaman Menteri Lukman Minta Usulan Romi Soal Jabatan Kemenag

Arie Dwi Satrio, Jurnalis · Rabu 26 Juni 2019 20:53 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 06 26 337 2071329 jaksa-putar-rekaman-menteri-lukman-minta-usulan-romi-soal-jabatan-kemenag-EeMVTlVg1F.jpg Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin (foto: Okezone)

JAKARTA - Tim Jaksa pada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK)‎ memutar rekaman sadapan komunikasi antara Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifuddin dengan staf khususnya, Gugus Joko Waskito pada sidang lanjutan perkara dugaan suap jual-beli jabatan di lingkungan Kemenag, hari ini.

Dalam rekaman percakapan tersebut, terungkap komunikasi antara Lukman dengan Gugus yang membicarakan soal ‎seleksi jabatan di Kemenag Sulawesi Barat (Sulbar) dan Jawa Timur (Jatim). Lukman memerintahkan agar Gugus memperjelas jabatan di Kemenag Sulbar dan Jatim ke mantan Ketum PPP, Romahurmuziy.

"Assalamualaikum, itu tolong cepet tanyakan ke ketum yang (Kanwil) Sulbar gimana, lalu kemudian Jawa Timur bagaimana. Dua itu aja," kata Lukman melalui rekaman sadapan ‎yang diputar di ruang sidang Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Rabu (26/6/2019).

Menanggapi hal itu, Gugus, hanya menjawab 'enggeh (baik)'.

 Menteri Agama Lukman

Jaksa pun mengonfirmasi mengenai suara yang ada dalam rekaman percakapan tersebut. Lukman mengakui suara tersebut merupakan suara dirinya dan stafnya, Gugus Joko Waskito. "Suara saya dan suara Gugus," terangnya.

Usai diputarkan rekaman tersebut, Jaksa mempertanyakan maksud dan tujuan Lukman meminta pandangan kepada Romahurmuziy untuk jabatan Kemenag di Sulbar dan Jatim. Padahal, Romahurmuziy tidak mempunyai kewenangan atau jabatan di Kemenag.

"Minta pandangan Ketum soal Sulbar, termasuk Jawa Timur. Dari dia (Rommy) sendiri saja dua nama yang muncul. Haris didukung beberapa tokoh, dia mengusulkan nama yang berbeda. Masukan, bukan perintah," jawab Lukman kepada Jaksa.

"Lalu apa tanggapan Ketum atas permintaan saudara?, tanya jaksa ke Lukman.

 Korupsi

"Sampai dengan saat ini saya tidak mendapatkan respon balik," jawabnya.

Dalam perkara ini, Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil)‎ Kementerian Agama (Kemenag) Jawa Timur, Haris Hasanuddin didakwa oleh Jaksa penuntut umum pada KPK telah menyuap anggota DPR yang juga mantan Ketua Umum PPP, Romahurmuziy.

Selain Romahurmuziy, Haris H‎asanuddin juga didakwa menyuap Menteri Agama (Menag), Lukman Hakim Saifuddin. Haris didakwa menyuap Romahurmuziy dan Lukman Hakim Saifuddin sebesar Rp325 juta untuk mendapatkan jabatan atau posisi sebagai Kakanwil Kemenag Jatim.

Menurut Jaksa, Romi dan Lukman mempunyai peran melakukan Intervensi terhadap proses pengangkatan Haris Hasanuddin sebagai Kakanwil Kemenag Jawa Timur.‎ Sehingga, Haris Hasanuddin bisa lolos dengan mudah menjadi Kakanwil Kemenag Jatim.

Atas perbuatannya, Haris Hasanuddin didakwa melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf a atau b atau Pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Juncto Pasal 64 ayat (1) ke-1 KUHP.

(wal)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini