Uni Emirat Arab Rayakan Hari Perempuan Sedunia

Tim Okezone, Okezone · Minggu 08 Maret 2020 14:41 WIB
https: img.okezone.com content 2020 03 08 18 2180035 uni-emirat-arab-rayakan-hari-perempuan-sedunia-0ldzaWXwNV.jpg Uni Emirat Arab Rayakan Hari Perempuan Sedunia (Foto : Okezone.com/Istimewa)

JAKARTA - Uni Emirat Arab (UEA) turut merayakan Hari Perempuan Sedunia yang ditandai setiap tahun pada tanggal 8 Maret sebagai pengakuan atas peran perempuan dan kontribusi aktif mereka terhadap pembangunan politik, budaya, sosial, dan ekonomi.

UEA telah mengambil sikap kuat dalam memberdayakan wanita, menetapkan standar baru berdasarkan model unik yang diambil dari visi pendiri UEA, Sheikh Zayed bin Sultan Al Nahyan. Pendekatan tersebut diambil dari peran alami para putri-putri UEA dalam visi kepemimpinan saat ini untuk masa depan, di mana perempuan berdiri sebagai mitra aktif dalam proses pembangunan negara dan memainkan peran vital dalam meningkatkan generasi masa depan.

UEA rayakan Hari Perempuan Sedunia (Foto : Istimewa)

Berdasarkan keterangan tertulis yang diterima Okezone, Presiden Uni Emirat Arab, Sheikh Khalifa bin Zayed Al Nahyan, terus memelopori pemberdayaan perempuan dengan mendorong perempuan untuk memegang beberapa posisi tertinggi di semua bidang, melengkapi rencana strategis negara yang menargetkan perempuan selama tahun-tahun awal kenegaraan negara dimana fokus pada saat itu terletak pada pendidikan dan pemberdayaan.

Kaum perempuan di Uni Emirat Arab saat ini memegang jabatan menteri, keanggotaan dalam Dewan Nasional Federal, dan mewakili negara mereka sebagai duta besar di negara-negara di seluruh dunia, di samping peran penting mereka dalam bidang peradilan.

Pada hari ini, perempuan UEA merayakan pencapaian besar beberapa tahun terakhir, dengan dukungan dari Sheikha Fatima binti Mubarak, Ketua Umum Persatuan Wanita Umum (GWU), Presiden Dewan Tertinggi untuk Ibu dan Anak, dan Ketua Tertinggi Yayasan Pengembangan Keluarga (FDF) di UAE.

Baca Juga : 12 WNI di Luar Negeri Positif Virus Korona, 7 di Antaranya Sudah Sembuh

Konstitusi UEA menjamin hak yang sama bagi perempuan dan laki-laki. Negara ini memimpin dalam sejumlah indeks regional dan global tentang kesetaraan gender dan pencapaian perempuan, pendidikan dan melek huruf, pekerjaan perempuan, dan penghormatan terhadap perempuan di antara beberapa indikator sosial dan ekonomi.

Negara ini mendukung partisipasi perempuan UEA dalam pengambilan keputusan sebagai komponen inti dari pemberdayaan ekonomi mereka. Pada 2012, Kabinet UEA mengadopsi keputusan yang mewajibkan pengangkatan perempuan di dewan direksi semua lembaga dan lembaga pemerintah, menetapkan proporsi perwakilan perempuan 15 persen di lembaga pemerintah. Kaum perempuan sekarang menempati 15 persen dari tenaga kerja di sektor publik dan lima puluh persen dari anggota Dewan Nasional Federal.

Presiden Sheikh Khalifa bin Zayed Al Nahyan telah menegaskan, bahwa perempuan Emirati menempati 50 persen Dewan Nasional Federal negara itu memperkuat rencana negara itu menuju pemberdayaan penuh perempuan Emirat di seluruh sektor vital.

Keputusan ini bertujuan untuk lebih memberdayakan perempuan Emirat dan meningkatkan kontribusi mereka untuk pembangunan, sebuah pencapaian yang dicapai secara nasional dalam waktu singkat dibandingkan dengan negara-negara lain di dunia.

Kementerian Luar Negeri UEA dan Kerjasama Internasional telah mengambil langkah berbeda dan menunjuk delapan wanita Emirat sebagai duta besar dan diplomat untuk mewakili negara itu dalam forum internasional.

Saat ini, wanita menempati hampir setengah dari karyawan di Kementerian Luar Negeri dan Kerjasama Internasional.

UAE berkomitmen penuh untuk memberdayakan perempuan dan anak perempuan dalam kewirausahaan dan dengan demikian telah menyumbangkan USD50 juta untuk Prakarsa Pembiayaan Wanita Pengusaha Perempuan Bank Dunia (We-Fi). Inisiatif ini akan membantu memobilisasi lebih dari USD1 miliar dalam pendanaan untuk wirausaha perempuan. UAE juga berkomitmen untuk menyediakan alat-alat yang diperlukan bagi perempuan dan mendukung mereka melalui penyediaan peluang-peluang utama.

Inisiatif "1.000 Pemimpin" adalah salah satu contoh yang mencerminkan tindakan tersebut, di mana UEA memberikan pelatihan dan peluang bagi perempuan untuk memberdayakan mereka dan memungkinkan mereka untuk mengasah keterampilan mereka untuk menjadi pemimpin di sektor-sektor pilihan mereka dalam upaya untuk membalikkan prasangka sosial terkait gender peran dan membuang stereotip seperti itu ke masa lalu.

Di antara proyek-proyek bantuan internasional yang berkontribusi pada penyebab penting ini adalah pelatihan kejuruan perempuan dan dukungan untuk pengusaha perempuan di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah dan dukungan untuk lebih dari 100 proyek di sektor kesehatan untuk perempuan dan anak-anak. Di Afghanistan, UEA telah mendukung industri safron, di mana perempuan memiliki 80 persen pekerjaan produksi. Di Sri Lanka, UEA juga memberikan dukungan keuangan kepada sebuah lembaga yang didedikasikan untuk pemberdayaan perempuan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini