Perusahaan Ini Dibayar NASA Rp14.000 untuk Kumpulkan Batuan dari Bulan

Rahman Asmardika, Okezone · Sabtu 05 Desember 2020 07:01 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 04 18 2321902 perusahaan-ini-dibayar-nasa-rp14-000-untuk-kumpulkan-batuan-dari-bulan-YzYWShPFO5.jpg Foto: Reuters.

BADAN antariksa Amerika Serikat, NASA, membayar perusahaan yang berbasis di Colorado USD1 atau Rp14.000 untuk mengumpulkan sampel kecil batuan dari bulan.

Lunar Outpost adalah di antara empat perusahaan yang mendapat kontrak untuk mengambil regolith bulan, atau tanah bulan dengan angka total USD25.001 atau sekira Rp354 juta. Tanah yang diambil akan digunakan NASA dalam program Artemis, yang bertujuan mengirim pria dan wanita berikutnya ke bulan pada 2024.

NASA juga mencoba untuk membangun model bisnis untuk ekstraksi, penjualan dan penggunaan sumber daya di luar Bumi.

BACA JUGA: NASA Ungkap 7 Tahapan Misi Kembali ke Bulan pada 2024

Pemenang kontrak lainnya adalah Masten Space Systems yang berbasis di California dan ispace yang berbasis di Tokyo, bersama dengan anak perusahaannya di Eropa. NASA akan membayar perusahaan-perusahaan itu untuk setiap regolith bulan dengan berat antara 50g dan 500g yang dikumpulkan.

"Perusahaan akan mengumpulkan sampel dan kemudian memberi kami bukti visual dan data lain yang telah mereka kumpulkan," kata juru bicara NASA dalam sebuah pernyataan yang dilansir BBC. Setelah ini terjadi, kepemilikan materi tersebut akan dialihkan ke NASA.

BACA JUGA: Rusia dan China Bekerjasama untuk Misi ke Bulan

Pendanaannya sangat rendah karena NASA hanya membayar untuk pengumpulan regolith, bukan biaya pengembangan atau transportasi perusahaan, kata pejabat badan antariksa itu.

Lunar Outpost, yang merupakan sebuah perusahaan robotika, akan mengumpulkan batu bulan dari Kutub Selatan bulan.

"Rencananya misi tersebut akan berlangsung pada tahun 2023, tetapi kami sedang bekerja dengan beberapa perusahaan pendarat yang berbeda, yang dapat menghasilkan tanggal peluncuran yang lebih awal," kata CEO Lunar Outpost Justin Cyrus kepada BBC.

Dia mengatakan bahwa uang yang diperoleh bukan merupakan motivasi bagi Lunar Outpost, melainkan manfaat ilmiah dari misi tersebut. Misi ini akan memungkinkan Lunar Outpiost berlatih mengekstraksi sumber daya dari permukaan bulan.

Perusahaan tersebut sedang dalam pembicaraan dengan Blue Origin, sebuah firma eksplorasi ruang angkasa yang didirikan oleh pendiri Amazon Jeff Bezos, dan beberapa perusahaan lain yang sudah menjadwalkan penerbangan ke bulan, untuk pergi bersama mereka.

Di antara tawaran pemenang lainnya, ispace Jepang akan dibayar $5.000 untuk pengumpulan yang diusulkan pada tahun 2022 di sisi dekat timur laut Bulan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini