Share

Penyiar Al Jazeera Tuduh Putra Mahkota Saudi dan UEA Palsukan Foto Telanjangnya

Rahman Asmardika, Okezone · Minggu 13 Desember 2020 05:01 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 12 18 2326521 penyiar-al-jazeera-tuduh-putra-mahkota-saudi-dan-uea-palsukan-foto-telanjangnya-AJ33oZqQtI.jpg Ghada Queiss. (Foto: Facebook)

DOHA – Seorang penyiar saluran TV Al Jazeera menggugat Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman dan Putra Mahkota Uni Emirat (UEA) Mohammed bin Zayed, menuduh mereka meretas dan memerasnya dengan foto telanjang palsu. Situs web Hill melaporkan Ghada Queiss mengajukan kasus itu ke Pengadilan Distrik Selatan di Florida, Amerika Serikat (AS).

Perempuan Lebanon itu menuduh putra mahkota Arab Saudi dan UEA, bersama dengan sekelompok pejabat dari kedua negara, serta warga negara AS, melakukan operasi yang bertujuan untuk merusak kepribadian dan keriernya di bidang jurnalisme karena dia melaporkan terhadap pemerintah negara-negara tersebut.

BACA JUGA: Dituding Kirim Regu Pembunuh ke Kanada, Ini Tanggapan Putra Mahkota Saudi

Diwartakan Middle East Monitor, Oueiss mengklaim bahwa hampir 20 terdakwa dalam kasus tersebut telah mengoordinasikan peretasan teleponnya dan membocorkan foto pribadi, dengan bantuan tokoh-tokoh asing dan lokal, dengan tujuan untuk memfitnahnya.

BACA JUGA: Pangeran Saudi: Pembunuhan Jurnalis Khashoggi Terjadi di Bawah Pengawasan Saya

Para terdakwa termasuk Sharon Collins dan Hussam Al-Jundi yang berbasis di Florida, yang diduga terlibat dalam gugatan yang digambarkan sebagai "tindakan berbahaya" dan bersekongkol melawan Oueiss, termasuk menerbitkan informasi yang dicuri dari teleponnya.

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini