Sekali Suntik Vaksin Covid-19 Oxford-AstraZeneca atau Pfizer-BioNTech Diklaim Kurangi Perawatan di RS Lebih dari 80%

Susi Susanti, Koran SI · Selasa 02 Maret 2021 10:05 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 02 18 2370667 suntik-vaksin-covid-19-oxford-astrazeneca-atau-pfizer-biontech-diklaim-kurangi-perawatan-di-rs-lebih-dari-80-VjlFMfI1hH.jpg Vaksin AstraZeneca dan Pfizer-BioNTech diklaim kurangi perawatan di rumah sakit lebih dari 80% (Foto: PA Media)

INGGRIS – Suntikan vaksin Covid-19 tunggal dari Oxford-AstraZeneca atau Pfizer-BioNTech diklaim bisa mengurangi kemungkinan perawatan rumah sakit lebih dari 80%.

Data Public Health England menunjukkan efeknya muncul dalam tiga hingga empat minggu setelah vaksinasi. Itu didasarkan pada orang berusia di atas 80 tahun yang menjadi orang pertama yang menerima suntikan vaksin tersebut.

Ilmuwan pemerintah memuji hasilnya, tetapi menekankan jika dua dosis suntikan diperlukan untuk perlindungan terbaik. Ini muncul setelah temuan serupa diterbitkan oleh otoritas kesehatan Skotlandia pekan lalu, yang mereka puji sebagai "spektakuler".

Menteri Kesehatan Matt Hancock mengatakan dalam briefing Downing Street pada Senin (1/3) jika hasil vaksin terbaru "sangat kuat".

(Baca juga: Diam-diam, Donald dan Melania Trump Disuntik Vaksin Covid-19 di Gedung Putih pada Januari Lalu)

“Mereka juga dapat membantu menjelaskan mengapa jumlah pasien Covid-19 yang masuk ke unit perawatan intensif di antara orang-orang di atas 80 di Inggris telah turun menjadi satu angka dalam beberapa minggu terakhir,” terangnya.

Wakil kepala petugas medis Inggris Prof Jonathan Van-Tam mengatakan data tersebut memberikan gambaran sekilas tentang bagaimana program vaksin "mudah-mudahan akan membawa kita ke dunia yang sangat berbeda dalam beberapa bulan mendatang".

Tetapi dia mengatakan dosis kedua masih menjadi bagian dari imunisasi terhadap Covid-19 dan tidak kalah pentingnya.

Prof Van-Tam menekankan ada "kemungkinan yang signifikan" jika dosis kedua dari vaksin akan "mematangkan respons kekebalan Anda, mungkin membuatnya lebih luas dan hampir pasti membuatnya lebih lama daripada yang seharusnya terkait dengan dosis pertama saja."

(Baca juga: Pasien Covid-19 Varian Baru Membludak, ICU Rumah Sakit Kewalahan)

Data PHE, yang belum ditinjau sejawat, juga menyarankan vaksin Pfizer, yang mulai diluncurkan sebulan sebelum vaksin AstraZeneca, menyebabkan pengurangan 83% kematian akibat Covid019. Ini didasarkan pada orang-orang yang berusia di atas 80 tahun yang telah meninggal.

Data juga menunjukkan vaksinasi mengurangi risiko orang di atas 70 yang mengembangkan gejala Covid sekitar 60%, tiga minggu setelah dosis awal.

Prof Van-Tam mengatakan keputusan untuk memberikan vaksin AstraZeneca kepada orang tua "jelas terbukti benar".

Beberapa negara Eropa telah menolak untuk memberikannya kepada mereka yang berusia di atas 65 tahun karena data dari uji coba terutama mengenai efeknya di antara orang dewasa muda.

Prof Van-Tam mengatakan keputusan yang dibuat oleh otoritas Inggris adalah "tidak masuk akal" vaksin hanya akan bekerja pada orang dewasa yang lebih muda.

Dia mengatakan negara lain pasti akan "sangat tertarik" dengan data yang keluar dari Inggris.

Sementara itu, Dr Mary Ramsay, kepala imunisasi Public Health England, mengatakan ada bukti yang berkembang bahwa vaksin bekerja untuk mengurangi infeksi dan menyelamatkan nyawa.

"Meskipun masih ada lebih banyak data untuk diikuti, ini menggembirakan dan kami semakin yakin bahwa vaksin membuat perbedaan nyata," katanya.

Namun, lebih banyak bukti diperlukan untuk mengetahui seberapa baik vaksin melindungi terhadap varian Brasil yang baru-baru ini diidentifikasi di Inggris. Varian ini memiliki mutasi - E484 - yang dapat mengurangi efektivitas vaksin.

Diketahui, lebih dari 20 juta orang di Inggris telah mendapatkan dosis vaksin pertama mereka - lebih dari sepertiga populasi orang dewasa.

Sementara itu, 104 kematian lainnya dalam 28 hari setelah virus corona positif telah dilaporkan di Inggris, dan 5.455 kasus baru.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini