Kasus Covid-19 Asia-Pasifik Meledak, 5,9 Juta Infeksi Baru dalam Dua Pekan

Agregasi VOA, · Kamis 13 Mei 2021 04:54 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 13 18 2409715 kasus-covid-19-asia-pasifik-meledak-5-9-juta-infeksi-baru-dalam-dua-pekan-pvUACmTANP.jpeg Warga Taipei, Taiwan memakai masker saat menunggu kereta. (Foto: Reuters)

JAKARTA - Federasi Palang Merah Internasional, Rabu (12/5/2021) menyatakan, kasus virus Covid-19 meledak di Asia dan Pasifik dengan lebih dari 5,9 juta infeksi baru yang dikukuhkan dalam dua pekan terakhir. Jumlah itu lebih banyak daripada wilayah-wilayah lain jika digabungkan.

Organisasi itu memperingatkan bahwa lonjakan kasus itu mendorong rumah-rumah sakit dan sistem-sistem kesehatan ke ambang kehancuran.

Palang Merah mengatakan, tujuh dari 10 negara di dunia yang paling cepat menggandakan angka infeksi mereka berada di kawasan Asia dan Pasifik.

Laos hanya membutuhkan waktu 12 hari untuk melihat kasusnya berlipat ganda, dan jumlah infeksi yang dikonfirmasi di India telah berlipat ganda dalam waktu kurang dari dua bulan menjadi lebih dari 23 juta.

Baca juga: Kasus Covid-19 Bertambah 4.608, Jawa Barat Juara Disusul Jakarta

“Covid-19 meledak di sebagian besar Asia, membebani rumah sakit dan sistem layanan kesehatan. Lebih banyak orang telah didiagnosis dengan penyakit ini di Asia selama dua pekan terakhir dibandingkan di Amerika, Eropa, dan Afrika jika digabungkan," kata direktur Palang Merah untuk kawasan Asia Pasifik, Alexander Matheou.

“Saat ini, kami membutuhkan solidaritas global untuk kawasan ini. Kami membutuhkan lebih banyak peralatan medis, dukungan pencegahan, dan akses segera ke vaksin,'' katanya.

Baca juga: WHO Sebut Mutasi Virus India Masalah Global Terbaru

Sementara program-program vaksinasi sedang berlangsung di kawasan Asia-Pasifik, Palang Merah mengatakan upaya itu terhambat oleh kekurangan suplai vaksin, keraguan masyarakat untuk divaksinasi, dan biaya logistik yang mahal untuk menjangkau banyak wilayah di kawasan itu.

“Untuk mengendalikan pandemi ini, kami membutuhkan kerja sama global yang lebih besar sehingga segala sumber daya untuk menyelamatkan nyawa, peralatan medis, vaksin, dan uang dapat mencapai tempat yang memang sangat membutuhkannya. Kita hanya akan aman bila semua orang aman,” ujarnya.

(qlh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini