Demi Penghematan dan Antikorupsi, China Larang Pesta Ulang Tahun hingga Pemakaman

Agregasi BBC Indonesia, · Jum'at 14 Mei 2021 17:34 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 14 18 2410241 demi-penghematan-dan-antikorupsi-china-larang-pesta-ulang-tahun-hingga-pemakaman-gnvrUAtT7S.jpg Ilustrasi pernikahan (Foto: Reuters)

CHINA - Pemerintah Funing di provinsi Yunan, barat daya China, melarang pesta ulang tahun dan perayaan lainnya. Larangan itu dibuat setelah pemerintah China di Beijing menyerukan gerakan penghematan.

Aturan baru yang ditetapkan otoritas Funing mencakup urusan pernikahan dan pemakaman. Termasuk larangan memberikan hadiah uang tunai lebih dari 200 yuan atau sekitar Rp443 ribu.

Meski begitu, larangan tersebut hanya berlaku untuk anggota partai komunis, pegawai negeri dan pimpinan organisasi desa, bukan untuk sebagian besar penduduk.

Memberikan hadiah berupa uang tunai di pesta merupakan kebiasaan tradisional masyarakat China. Namun, tradisi itu kerap melenceng menjadi suap untuk pembuat pesta yang memiliki pengaruh di publik.

Ini bukan pertama kalinya Partai Komunis China yang menguasai pemerintahan membuat aturan ketat untuk para anggotanya. Pada tahun 2015, mereka menerbitkan larangan makan dan minum berlebihan, bergabung dengan klub golf atau memasuki klub swasta.

(Baca juga: Para Ibu yang Terjebak di Pertikaian Israel-Palestina: "Rumah Kami Bisa Jadi Kuburan')

Sejumlah larangan itu diklaim sebagai bagian dari gerakan antikorupsi.

Namun, China secara umum selama bertahun-tahun terakhir telah meminta warganya mengadakan pernikahan yang lebih sederhana dan moderat.

Mereka mengutuk "kehidupan glamor dan pemborosan".

Menurut larangan baru yang dikeluarkan pekan lalu lalu, perayaan ulang tahun, promosi pekerjaan, atau pindah rumah, tidak boleh digelar mulai bulan Mei ini.

 (Baca juga: Singapura dan Thailand Catat Kenaikan Harian Tertinggi Kasus Covid-19)

  • Biaya pesta pernikahan harus dilaporkan

Selain di Funing, pemerintah daerah lainnya juga membuat aturan yang sangat spesifik.

Pegawai negeri di Provinsi Yunnan misalnya, diwajibkan melaporkan rincian pernikahan, dari biaya hingga daftar tamu. Laporan itu harus mereka ajukan sebelum pesta perayaan berlangsung.

Jumlah meja perjamuan pada pesta pernikahan juga tidak boleh lebih dari 20. Tamu yang menghadiri perayaan pun dibatasi maksimal 200 orang.

Biaya jamuan makan tidak boleh lebih dari 50 yuan (Rp110 ribu) jika prosesi diadakan di restoran. Jika diadakan di rumah, anggaran jamuan makan tidak boleh lebih dari 300 yuan (Rp665 ribu).

Jumlah mobil untuk prosesi pernikahan juga harus di bawah 10 unit.

Pernikahan dan pemakaman dipandang sebagai indikator utama status sosial seseorang dalam budaya China.

Masyarakat China, terutama orang-orang yang memegang jabatan publik seperti pimpinan desa, kerap mengadakan perayaan yang boros.

Jamuan pernikahan biasanya dihadiri ratusan tamu. Setelah perayaan, para tamu biasanya pulang membawa hadiah uang.

Di desa-desa di pelosok, pernikahan dan pemakaman bisa berlangsung berhari-hari dan melibatkan prosesi massal.

Aturan yang baru disahkan ini juga dibuat prosesi pemakaman. Terdapat tradisi di China bahwa pelayat memberikan "uang belasungkawa" kepada keluarga yang berduka.

Pemakaman diatur untuk tidak boleh digelar lebih dari tiga hari. Rincian acara kedukaan pun wajib diserahkan kepada pemerintah 10 hari setelah diadakan.

(sst)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini