Penghuni Rusun yang Tak Mau Divaksin Covid-19 Harus Angkat Kaki

Aan haryono, Koran SI · Jum'at 04 Juni 2021 16:48 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 04 519 2420259 penghuni-rusun-yang-tak-mau-ikut-divaksin-covid-19-harus-angkat-kaki-FXdLOwtsTd.jpg Ilustrasi (Foto : Reuters)

SURABAYA - Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya mempercepat vaksinasi Covid-19 tahap ketiga kepada warga Kota Pahlawan. Vaksinasi ini salah satunya menyasar kepada seluruh warga penghuni rumah susun (rusun) yang dikelola pemkot.

Bagi mereka yang memenuhi syarat sebagai penerima namun menolak untuk divaksin, maka pemkot mengajurkan agar mencari tempat hunian lain di luar rusun.

Kepala Dinas Pengelolaan Bangunan dan Tanah (DPBT) Kota Surabaya, Maria Theresia Ekawati Rahayu menuturkan, pihaknya telah membuat pengumuman kepada warga penghuni di 18 rusun Surabaya. Pengumuman itu berupa anjuran kepada para penghuni rusun agar mengikuti vaksin. Hal ini sebagai upaya dalam mencegah penyebaran Covid-19 di lingkungan rusun.

"Vaksinasi bagi para penghuni rusun akan dilaksanakan Dinas Kesehatan (Dinkes) Surabaya pada Minggu 6 Juni 2021 mulai pukul 08.00 WIB di halaman rusun," kata Yayuk, panggilan akrabnya Jum'at (4/6/2021).

Dalam surat pengumuman yang diterbitkan DPBT kepada warga penghuni rusun itu juga menyertakan beberapa persyaratan untuk sasaran penerima vaksin. Pertama yakni, penerima vaksin adalah warga rusun berusia 18 tahun ke atas. Kedua, warga tersebut belum pernah divaksin Covid-19. Ketiga, warga wajib menyerahkan fotocopy KTP kepada petugas rusun paling lambat Jum'at, 4 Juni 2021.

"Tapi semua harus daftar. Nah, nanti yang melakukan asesmen adalah Dinas Kesehatan. Kalau memang dia sudah mendaftar dan dilakukan asesmen namun tidak memenuhi syarat untuk divaksin, maka tidak masalah," ujarnya.

Baca Juga : Update Corona 4 Juni 2021: Positif 1.843.612 Orang, 1.697.543 Sembuh & 51.296 Meninggal

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya, Febria Rachmanita menyampaikan, vaksinasi kepada warga penghuni rusun ini termasuk dalam tahap ketiga. Untuk sasarannya adalah 10.190 warga penghuni di 18 rusun yang dikelola Pemkot Surabaya. "Kita lakukan vaksin massal kepada seluruh penghuni rusun," kata Feny.

Ia mengungkapkan, bahwa vaksinasi tahap ketiga ini juga menyasar kepada para penyandang disabilitas dan Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ). Untuk sasarannya, yakni sebanyak 5.394 penyandang disabilitas dan 3.671 ODGJ di Kota Surabaya.

"Mohon kerjasamanya kepada seluruh peserta vaksin tahap ketiga. Tidak perlu cemas dan khawatir, semua ini kita lakukan agar kota kita terbebas dari pandemi Covid-19 dan warga sehat,” katanya.

(aky)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini