Covid-19 Membuat Laki-laki Inggris Lupakan Cita-cita Jadi Pilot, Terpaksa Jadi Pegawai Supermarket

Agregasi BBC Indonesia, · Senin 14 Juni 2021 07:07 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 14 18 2424631 covid-19-membuat-laki-laki-inggris-lupakan-cita-cita-jadi-pilot-terpaksa-jadi-pegawai-supermarket-Hvq40KmIAK.jpg Ilustrasi Covid-19 (Foto: Dok Okezone)

INGGRIS - Pandemi Covid-19 telah memukul prospek pekerjaan kaum muda dengan sangat keras. Bagi Alex Wickens, 22, respons terbaik adalah memulai bisnis yang dirancang untuk mengatasi masalah yang muncul di era Covid-19.

Bagi pengguna kacamata, Anda mungkin pernah kesulitan melihat gara-gara kacamata yang berembun akibat memakai masker.

Alex, dari Sussex, mengalami masalah ini pada sif kerja di supermarket lokalnya. Dia kadang-kadang harus berjuang untuk membaca label barang-barang ketika dia sedang menyusun produk di rak.

Dia tidak berencana untuk bekerja di supermarket, tetapi pandemi telah membuang semua rencana kariernya buyar.

Dia telah mengambil cuti setahun setelah sekolah untuk mencari tahu apa sebenarnya yang ingin dia lakukan dengan hidupnya.

Ia ternyata ingin menjadi pilot pesawat komersial.

(Baca juga: Dugaan Penipuan Ponzi di AS, 500 Diaspora Indonesia Jadi Korban)

Setelah banyak persiapan dan usaha, ia berhasil mendapat tempat di sekolah pelatihan penerbangan.

Tetapi pada musim semi tahun lalu, jelas bahwa pandemi akan tetap ada untuk sementara waktu.

Sektor penerbangan sangat terpengaruh dan tiba-tiba sepertinya itu bukan pilihan karier yang masuk akal. Alex tidak mau mengambil risiko dengan biaya besar yang harus dia pinjam untuk meneruskan pendidikannya jadi pilot.

Jadi dia bekerja di supermarket selama pandemi untuk mencari penghasilan karena dia tinggal bersama orang tuanya.

Di supermarket dia kerap mengalami masalah kacamatanya jadi berkabut - dan dia memperhatikan bahwa banyak pelanggan lain yang berkacamata juga mengalami masalah yang sama.

(Baca juga: Maraknya Penembakan Massal Picu Ketakutan di AS Jelang Musim Panas)

Covid-19 telah menciptakan masalah baru dan jika ada solusi, ada peluang bisnis yang mungkin, pikirnya.

Ia coba mencari di internet solusi yang tepat dan menemukan bahwa yang diperlukan adalah klip sederhana yang ditempatkan di bagian atas masker.

Klip itu mengamankan bagian atas masker di sekitar pangkal hidung Anda, memastikan embusan napas yang keluar dari sela-sela masker tidak sampai menyebabkan embun pada lensa kacamata.

Beberapa perusahaan kecil membuat klip tersebut. Maka dia menemukan sebuah perusahaan di Normandia, Prancis, yang membuatnya sesuai pesanan, menggunakan pencetak tiga dimensi.

Normandy Ecospace membuat klip itu dari sisa-sisa industri makanannya, seperti tepung jagung, ampas kopi atau kulit kerang yang digiling halus. Jadi klip itu tidak dibuat dari plastik, sehingga lebih baik bagi lingkungan.

Dia menghubungi perusahaan itu dan mengatur untuk mendistribusikan klip mereka di Inggris.

Saat tidak bekerja di supermarket - ia membangun situs MistyClip, nama merek produknya, sekaligus membuat sistem pembayaran, dan mengatur kontrol stok dan pengiriman.

Saat lockdown berlanjut, ada permintaan yang stabil untuk produknya.

Bisnisnya itu memakan sebagian tempat dari rumah orang tuanya dan dia bahkan harus meminta bantuan mereka beberapa kali.

Saat ketiban banyak rezeki, dia pernah memperoleh pendapatan hampir 3.000 poundsterling (Rp60,5 juta) dalam sebulan - dan seringnya dia mendapat sedikitnya 1.000 poundsterling (Rp20 juta).

Dia menyumbangkan 10% dari keuntungannya ke badan amal lokal bernama Trelis yang mendukung para tunawisma dan pengangguran.

Dia mendapat masukan positif dari berbagai pelanggan, dari orang yang bekerja di lokasi konstruksi hingga staf layanan kesehatan, hingga pekerja supermarket.

Alex berharap dia masih bisa menjual klipnya kepada mereka yang masih memilih untuk memakai masker meski aturan lockdown sudah dilonggarkan, para profesional seperti dokter dan ahli kebersihan makanan.

Dia masih ingin menjadi pilot, tetapi berpikir sementara itu bisnis ini membantunya secara emosional dan (cukup) secara finansial.

"Ketika saya harus menunda pekerjaan impian, memulai bisnis membantu saya mengisi kekosongan. Bisnis ini memberi saya tujuan," kata Alex.

"Saya merasa seperti melakukan sesuatu yang berharga dan tanpa itu, sejujurnya, saya akan tersesat,” ujarnya.

"Tapi saya menunggu pandemi berlalu, sehingga saya bisa mengejar mimpi,” lanjutnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini