50 Santri Pondok Pesantren di Majalengka Positif Covid-19

Inin Nastain, Koran SI · Rabu 16 Juni 2021 12:48 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 16 525 2426016 50-santri-pondok-pesantren-di-majalengka-positif-covid-19-eUDiPPHHBV.jpg Ilustrasi (Foto : Shutterstock)

MAJALENGKA - Jumlah santri yang terkonfirmasi positif Covid-19 di Pesantren Al-Qur'aniyyah, Majalengka bertambah jadi 50 orang. Pihak keluarga berharap, kasus yang terjadi di pesantrennya itu bisa menjadi pelajaran bagi pesantren lainnya.

Pengasuh pesantren, Yuyut Astiyudin mengatakan, munculnya kasus positif di pesantrennya itu berawal saat ada salah satu santri yang menderita sakit. Atas inisiatif pengurus, santri yang bersangkutan menjalani tes rapid antigen yang kemudian hasilnya reaktif.

"Dari situ saya tidak mau kecolongan lebih banyak lagi. Makanya saya laporan ke dinas terkait tentang hal ini. Setelah dilakukan tes antigen secara keseluruhan lagi, ternyata ada 35 orang yang terkonfirmasi positif. Akhirnya diisolasi ke SKB," kata Yuyut, Rabu (16/6/2021).

Jumlah santri yang terkonfirmasi positif mengalami penambahan pada Rabu ini. Selain santri, jelas dia, ada satu pengajar yang juga terkonfirmasi positif covid 19.

"Saat ini sekitar 50 orang. Ini wabah, bukan aib. Justru kalau ditutupi akan bisa bahaya untuk yang lainnya," papar dia.

Setelah muncul kasus, jelas dia, saat ini rutinitas santri di pesantren dihentikan untuk sementara. Kendati demikian, para santri yang negatif masih berada di lingkungan pesantren, dengan pengawasan yang ketat. "Kegiatan santri sekarang di-off dulu, yang negatif dikarantina, tetap di pesantren tidak boleh pulang," jelas dia.

Terkait penerapan Protokol Kesehatan (Prokes), Yuyut memastikan pesantrennya sudah memberlakukannya secara ketat. Hal itu sudah dilakukan sejak pandemi pertama kali terjadi.

"Sebetulnya di sini yang paling ketat dalam penerapan Prokes . Makanya di mana-mana ada peringatan pakai masker. Selama 1 tahun kemarin ada covid, di sini tidak bisa menerima tamu secara leluasa, sebarangan," papar dia.

Baca Juga : Kasus Covid-19 di Jakarta Meningkat, Bus Sekolah Pengangkut Pasien Covid-19 Ditambah

Bahkan, saat para santri kembali ke pesantren setelah mudik, lanjut dia, pihaknya berinisiatif untuk melakukan test rapid antigen. Saat itu, jelas dia, hasilnya non reaktif.

"Sebenarnya setelah liburan, santri kita test antigen seluruhnya, dan non reaktif. Ternyata Allah Maha kuasa segalanya, dan kita hanya ikhtiar. Di sini ada 130 santri. Mudah-mudahan jadi pelajaran untuk pesantren lain, betapa pentingnya penerapan Prokes," jelas dia.

(aky)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini