Intel AS Selidiki Data Genetik dari Laboratorium Wuhan Ungkap Asal-usul Covid-19

Susi Susanti, Koran SI · Jum'at 06 Agustus 2021 10:06 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 06 18 2451747 intel-as-selidiki-data-genetik-dari-laboratorium-wuhan-ungkap-asal-usul-covid-19-0li8tdFXdI.jpg Virus Covid-19 (Foto: Reuters)

Para penyelidik baik di dalam maupun di luar pemerintah telah lama mencari data genetik dari 22.000 sampel virus yang sedang dipelajari di Institut Virologi Wuhan. Data itu dihapus dari internet oleh pejabat China pada September 2019, dan China sejak itu menolak untuk menyerahkan ini dan data mentah lainnya tentang kasus awal virus corona ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan AS.

Pertanyaan bagi para penyelidik adalah apakah WIV atau laboratorium lain di China memiliki sampel virus atau informasi kontekstual lainnya yang dapat membantu mereka melacak sejarah evolusi virus corona.

Dua ilmuwan yang mempelajari virus corona mengatakan kepada CNN bahwa mereka skeptis bahwa ada data genetik baik dalam tahap 22.000 sampel atau basis data lain dari WIV yang belum diketahui oleh para ilmuwan.

“Pada dasarnya dalam [makalah penelitian tahun 2020 yang diterbitkan di Nature], WIV berbicara tentang semua urutan yang mereka miliki hingga titik waktu tertentu – itulah yang diyakini sebagian besar ilmuwan virologi, itulah yang mereka miliki,” kata Dr. Robert Garry, seorang ahli virologi di Fakultas Kedokteran Universitas Tulane.

Sebuah sumber yang akrab dengan penyelidikan AS tidak akan mengkonfirmasi atau menyangkal bahwa data apa pun yang berkaitan dengan 22.000 sampel itu adalah di antara yang sedang dianalisis oleh badan intelijen AS.

Sumber yang mengetahui upaya tersebut mengatakan mengisi tautan genetik yang hilang itu tidak akan cukup untuk membuktikan secara pasti apakah virus itu berasal dari laboratorium di Wuhan atau pertama kali muncul secara alami. Pejabat masih perlu mengumpulkan petunjuk kontekstual lainnya untuk menentukan asal mula pandemi yang sebenarnya.

Tapi itu adalah potongan teka-teki kritis yang telah diprioritaskan oleh pemerintahan Biden.

"Data teknis yang paling berharga dalam konteks ini adalah urutan genetik, entri basis data, dan informasi kontekstual tentang asal sampel dan waktu serta konteks di mana mereka diperoleh -- informasi yang akan digunakan orang untuk menempatkannya dalam narasi asal-usul SARS, Covid," kata salah satu sumber yang mengetahui penyelidikan itu kepada CNN.

Untuk saat ini, pejabat intelijen senior masih mengatakan mereka benar-benar terpecah antara dua teori yang berlaku tentang asal-usul pandemi, atau kombinasi dari kedua skenario. CNN melaporkan bulan lalu bahwa pejabat senior pemerintahan Biden yang mengawasi tinjauan 90 hari sekarang percaya bahwa teori bahwa virus secara tidak sengaja lolos dari laboratorium di Wuhan setidaknya sama kredibelnya dengan kemungkinan bahwa virus itu muncul secara alami di alam liar – perubahan dramatis dari setahun yang lalu, ketika Demokrat secara terbuka meremehkan apa yang disebut teori kebocoran laboratorium.

(sst)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini