Presiden Filipina Calonkan Diri Sebagai Wapres Tahun 2022

Agregasi VOA, · Rabu 25 Agustus 2021 07:59 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 25 18 2460677 presiden-filipina-calonkan-diri-sebagai-wapres-tahun-2022-sf2on7iZNB.jpg Presiden Filipina Rodrigo Duterte (Foto: AFP via VOA)

FILIPINA - Presiden Filipina Rodrigo Duterte setuju menjadi kandidat wakil presiden dari partai politik yang berkuasa dalam pemilu tahun depan. Ini meletakkan landasan bagi pemimpin itu untuk terus berkuasa di luar masa jabatannya sebagai presiden.

Partai PDP-Laban mengeluarkan pengumuman itu pada Selasa (24/8). menjelang majelis nasional pada 8 September, ketika partai itu juga diperkirakan akan mendukung asisten Duterte yang sekarang ini menjadi senator, Christopher “Bong” Go, untuk menjadi kandidat presidennya dalam pemilu 2022.

Karlo Nograles, eksekutif wakil presiden PDP-Laban, dalam suatu pernyataan mengatakan Duterte melakukan “pengorbanan” dan memperhatikan tuntutan rakyat.

Di Filipina, masa jabatan presiden dibatasi hanya satu kali enam tahun dan masa jabatan Duterte akan berakhir Juni tahun depan. Akan tetapi, pencalonan Duterte sebagai wakil presiden dianggap para pengamat politik sebagai upaya menjadi presiden secara tak langsung.

(Baca juga: Mantan Presiden Berusaha Bunuh Diri di Penjara, Putus Asa Dituduh Genosida)

Nograles mengatakan langkah itu akan “menjamin kelangsungan program-program pemerintah selama lima tahun terakhir,” termasuk yang dimaksudkan untuk mengatasi narkoba.

Para pengecam Duterte meyakini bahwa ia mungkin membuat rencana untuk mempertahankan kekuasaan melalui jabatan wakil presiden, dengan mengambil alih jabatan presiden jika sekutunya, Go, menang dan kemudian mengundurkan diri.

Duterte, yang menggambarkan diri sebagai presiden yang tidak memiliki keinginan untuk berkuasa, dalam beberapa kesempatan mengatakan ia menginginkan Go menjadi penggantinya. Dukungannya pada tahun 2019 membantu Go menjadi senator, jabatan yang ia emban selain tugas-tugasnya sebagai asisten pribadi Duterte.

(Baca juga: Pakar Penyakit Menular: AS Bisa Atasi Covid-19 Awal Tahun 2022)

 Go telah menjadi asisten terdekat presiden berusia 76 tahun itu sejak akhir 1990-an, sewaktu Duterte menjadi anggota Kongres mewakili Davao City di bagian selatan Filipina.

Ketika diminta untuk berkomentar, Go mengatakan ia lebih ingin berfokus pada usaha mengatasi pandemi.

“Saya masih belum berminat (menjadi presiden),” kata Go, yang memimpin komite kesehatan di Senat kepada Reuters.

“Vaksin lebih dulu, sebelum politik,” lanjutnya.

Duterte telah menyatakan ia ingin melindungi diri dari kemungkinan tindakan hukum sewaktu meninggalkan jabatannya. Ini mungkin termasuk kemungkinan investigasi oleh Mahkamah Pidana Internasional (ICC) atas kejahatan melawan kemanusiaan. Jaksa penuntut ICC telah berupaya meminta izin bagi peluncuran investigasi resmi terhadap pembunuhan selama perang melawan narkoba yang dilakukan Duterte.

(sst)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini