Ini Kendala Polisi Ungkap Penyebab Kematian Taruna PIP Semarang

Taufik Budi, Okezone · Rabu 08 September 2021 05:14 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 08 512 2467795 ini-kendala-polisi-ungkap-penyebab-kematian-taruna-pip-semarang-79ySvi8soS.jpg Ilustrasi (Foto: Istimewa)

SEMARANG - Polisi masih menyelidiki kasus tewasnya taruna Politeknik Ilmu Pelayaran (PIP) Semarang. Meski demikian, pengungkapan kasus terkendala karena keluarga korban belum mengizinkan tindakan autopsi.

Korban diketahui bernama Zidan Muhammad Faza, warga Kelurahan Panggang Kecamatan Jepara Kabupaten Jepara. Sementara terduga pelaku adalah CRB, yang merupakan senior korban di PIP, warga Kelurahan Mojosongo Kecamatan Jebres Kota Surakarta.

“Kami mendapatkan informasi bahwa terjadi dugaan penganiayaan-penganiayaan yang mengakibatkan kematian dengan korban Zidan Muhammad Faza,” kata Kasatreskrim Polrestabes Semarang AKBP Donny S. Lumbantoruan, Rabu (8/9/2021).

Dia menjelaskan, penganiayaan bermula ketika korban dan pelaku bersenggolan saat berkendara di Jalan Tegalsari Barat Raya tepatnya depan Pos Kamling RT 2/13 Kelurahan Tegalsari Kecamatan Candisari Semarang.

Baca juga: Dianiaya Senior, Taruna PIP Semarang Tewas Dipukul Dadanya

Pelaku yang tak terima, lanjut dia, meluapkan kemarahannya dengan memukul korban.

“Pada tanggal 6 September sekira jam pukul 23.00 WIB, korban serta saksi saat itu berboncengan naik motor. Kemudian tidak sengaja bersenggolan dengan terduga pelaku, kemudian terduga pelaku yang diduga adalah seniornya marah, kemudian memukul di ulu hati. Akhirnya korban jatuh,” ungkap dia.

Baca juga: Heboh Kabar Singapura Mampu Autopsi Jenazah Covid-19, Ini Faktanya

Korban yang tak sadarkan diri lantas dibawa ke Rumah Sakit Roemani untuk mendapatkan pertolongan medis. Naas, nyawa korban tak dapat diselamatkan.

Menurut Donny, pihaknya belum bisa memastikan penyebab kematian korban, karena terkendala proses autopsi.

“(Penyebab kematian korban) sejauh ini dugaan kami akibat pemukulan tersebut. Tapi itu semua harus dibuktikan dengan hasil autopsi. Sampai saat ini masih menjadi kendala karena autopsi masih belum bisa dilakukan (belum ada izin keluarga),” terangnya.

“Informasi sementara (dipukul) sekali. Sekali (pukul) tapi di ulu hati,” tandasnya.

Baca juga: Jasad Pendeta Yerimia Zanambani Bakal Diautopsi, Polisi Siapkan Pengamanan

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini