Share

Mantan Perdana Menteri Kamboja Norodom Ranariddh Meninggal di Usia 77 Tahun

Rahman Asmardika, Okezone · Senin 29 November 2021 10:44 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 29 18 2508900 mantan-perdana-menteri-kamboja-norodom-ranariddh-meninggal-di-usia-77-tahun-To0y47FjEV.jpg Mantan Perdana Menteri Kamboja Norodom Ranariddh. (Foto: Reuters)

PHNOM PENH - Mantan perdana menteri Kamboja Pangeran Norodom Ranariddh, saudara tiri raja saat ini, Norodom Sihamoni, telah meninggal dunia di usia 77 tahun. Ranariddh, yang menghabiskan tahun-tahun terakhirnya dalam bayang-bayang politik saingan, Perdana Menteri Hun Sen, meninggal dunia di Prancis.

Pangeran, yang partai politik royalisnya memenangkan pemilihan pada 1993, digulingkan dalam kudeta 1997 oleh mitra koalisi Hun Sen, yang saat ini masih memegang kekuasaan di Kamboja.

BACA JUGA: Istri Pangeran Kamboja Tewas Setelah Mobilnya Ditabrak Taksi

Hun Sen mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Minggu (28/11/2021) bahwa dia dan istrinya "patah hati" mendengar berita itu. Dia menyebut Ranariddh sebagai "seorang pejabat tinggi, seorang anggota keluarga kerajaan yang patriotik terhadap bangsa, agama, raja".

Ranariddh adalah anggota paling politik dari keluarga kerajaan Kamboja dalam beberapa dekade terakhir, memimpin Partai Funcinpec dalam pemilihan selama bertahun-tahun setelah ia digulingkan.

Namun pada 2017, dia mengecewakan pihak oposisi Kamboja dengan mendukung pembubaran partai lain yang pemimpinnya dipenjara dengan tuduhan makar. Hun Sen sejak itu secara efektif mengesampingkan semua oposisi dan sekarang memimpin parlemen satu partai.

Ranariddh mengatakan bahwa keputusannya itu karena dia merasa Hun Sen adalah tokoh yang membawa persatuan nasional di Kamboja.

BACA JUGA: PM Kamboja Perintahkan Gerebek Perempuan Pedagang Online yang Berpakaian Terlalu Terbuka

Adik tirinya, Raja Norodom Sihamoni, telah menduduki takhta Kamboja sejak ayah mereka turun takhta, Raja Norodom Sihanouk, pada 2004. Sihanouk meninggal pada usia 89 tahun 2012 di Beijing.

Hun Sen memimpin pemerintah Komunis yang didukung Vietnam di Phnom Penh selama lebih dari satu dekade sementara Khmer Merah melancarkan pemberontakan gerilya.

Keluarga kerajaan tinggal di pengasingan selama waktu ini, dipimpin oleh mantan penguasa absolut Sihanouk, yang telah memimpin Kamboja menuju kemerdekaan dari Prancis dan turun tahta untuk pertama kalinya untuk memasuki politik demokrasi dan menjadi perdana menteri sebelum pengambilalihan Khmer Merah pada 1975.

Ranariddh bekerja sebagai dosen hukum Prancis ketika ayahnya memanggilnya untuk mengikuti pemilihan umum 1993 yang diselenggarakan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai bagian dari proses perdamaian.

Dengan sentimen royalis yang kuat, Ranariddh memenangkan pemilihan. Tetapi ketika Hun Sen mengancam akan kembali berperang, sebuah kesepakatan politik menghasilkan pemerintahan koalisi yang menjadikan Ranariddh "perdana menteri pertama", Hun Sen "perdana menteri kedua" dan mengembalikan Raja Sihanouk ke takhta sebagai raja konstitusional.

Koalisi yang rapuh itu berlangsung empat tahun sebelum Ranariddh digulingkan oleh pasukan yang setia kepada Hun Sen dan diusir ke pengasingan.

Setelah tekanan internasional, Ranariddh diizinkan untuk kembali dan mengikuti pemilihan umum setahun kemudian, tetapi dia tidak pernah lagi mendekati kemenangan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini