Share

Terjaring Razia Balap Liar, Anak Minta Maaf dengan Sujud Cium Kaki Ibunya

Pipiet Wibawanto, iNews · Minggu 09 Januari 2022 09:23 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 09 340 2529427 terjaring-razia-balap-liar-anak-minta-maaf-dengan-sujud-cium-kaki-ibunya-C8stI56HJX.jpg Foto: MPI/Pipiet Wibawanto.

TUBAN – Sejumlah emak-emak terlihat memarahi anak-anak mereka yang terjaring razia balap liar di Mapolres Tuban, Jawa Timur. Para ibu ini emosi lantaran sang anak tidak pernah menuruti nasehat orang tua dan terbawa pergaulan geng motor.

BACA JUGA: Polisi Bubarkan Aksi Balap Liar, Sejumlah Pemuda Diamankan

Anak-anak yang dimarahi ibunya tersebut hanya bisa tertunduk diam. Seorang remaja berusia 17 tahun yang terjaring razia polisi terlihat menyesal dan berusaha meminta maaf dengan sujud mencium kaki ibunya. Peristiwa haru ini disaksikan sejumlah petugas kepolisian setempat.

Sang ibu meminta anaknya untuk tidak melakukan balap liar lagi karena bisa membahayakan diri. Wanita berjilbab itu mengancam akan memberikan hukuman fisik jika tegurannya tetap diabaikan.

BACA JUGA: Masjid Agung Tuban, Saksi Bisu Kejayaan Islam di Era Majapahit

Dalam razia balap liar yang dilakukan di Jalan Soekarno-Hatta ini petugas berhasil mengamankan 70 unit sepeda motor modifikasi ilegal atau tidak standar. Untuk mengambil motor-motor yang disita, para pemiliknya diwajibkan mengganti onderdil kendaraan mereka dengan standar yang telah ditetapkan.

Onderdil ilegal yang disita dalam razia ini kemudian dimusnahkan, salah satunya dengan dipotong menjadi beberapa bagian, oleh polisi.

Hari Winarko, salah satu kepala desa yang datang mendampingi warganya yang terjaring razia menghimbau warganya, khususnya pemuda, agar kegiatan balap liar ini tidak sampai terulang kembali. Kades Prunggahan Wetan itu mengatakan bahwa kegiatan balap liar, selain mengganggu ketertiban masyarakat, juga membahayakan diri sendiri.

Dia juga mengapresiasi tindakan polisi dengan menindak para pemuda yang melakukan balap liar dan konvoi di malam tahun baru lalu.

Wakapolres Tuban Kompol Priyanto mengatakan razia ini menjadi peringatan terakhir yang diberikan jajarannya kepada para pelaku balap liar. Menurutnya, selama ini polisi belum melakukan tindakan hukum dan mengedepankan tindakan persuasif untuk menghentikan para pelaku balap liar.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini