Share

WHO Prediksi Berakhirnya Fase Akut Pandemi Covid-19 pada Juni Atau Juli

Susi Susanti, Okezone · Sabtu 12 Februari 2022 10:05 WIB
https: img.okezone.com content 2022 02 12 18 2546156 who-prediksi-berakhirnya-fase-akut-pandemi-covid-19-pada-juni-atau-juli-Pg7l4Goowu.jpg Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) (Foto: AFP)

JENEWA - Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengulangi seruannya untuk memprioritaskan vaksinasi Covid-19  terhadap sekitar 70% populasi dunia. Dia menambahkan bahwa ini akan memastikan "fase akut" pandemi Covid-19 berakhir tahun ini.

Berbicara pada konferensi pers di Afrika Selatan pada Jumat (11/2), Tedros mengatakan harapan pandemi terburuk akan berakhir pada pertengahan tahun ini sekitar Juni atau Juli jika target vaksinasi tercapai. Komentarnya muncul beberapa hari setelah memperingatkan bahwa virus corona belum “selesai dengan kami.”

“Melewati ambang vaksinasi itu bukan masalah kesempatan, tetapi masalah pilihan,” lanjutnya.

Dia menambahkan bahwa keputusan untuk memobilisasi sumber daya untuk memenuhi target itu “ada di tangan kita.”

 Baca juga: WHO Peringatkan Risiko Tinggi Lonjakan Infeksi Omicron di Seluruh Dunia

Dia mencatat bahwa lebih dari 10 miliar dosis telah diberikan secara global selama dua tahun terakhir. Namun dia engatakan “kemenangan ilmiah” dari pengembangan dan penyebaran vaksin Covid-19 telah “dirusak oleh ketidakadilan yang luas dalam akses.”

Baca juga: WHO: Ada Skandal dalam Kesenjangan Vaksin Covid-19 Global

“Sementara lebih dari separuh populasi dunia sekarang sepenuhnya divaksinasi,” ujarnya.

Baca Juga: Salurkan BLT BBM kepada 20,65 Juta KPM, Ini Strategi Pos Indonesia

“84% populasi Afrika belum menerima satu dosis. Konsentrasi produksi vaksin di beberapa negara berpenghasilan tinggi harus disalahkan atas “banyak dari ketidakadilan ini,” katanya.

Hanya 11% orang Afrika yang dilaporkan telah divaksinasi, menjadikannya benua yang paling sedikit diinokulasi di dunia. Pekan lalu, kantor WHO di Afrika mengatakan kawasan itu perlu meningkatkan tingkat vaksinasi “enam kali” untuk memenuhi target 70% WHO.

Untuk itu, Tedros menekankan kebutuhan mendesak untuk meningkatkan produksi vaksin lokal di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Dia menunjuk pada perkembangan baru-baru ini dari vaksin mRNA Covid yang diproduksi secara lokal pertama di benua itu – dibuat menggunakan urutan suntikan Moderna – sebagai langkah yang menjanjikan. Vaksin ini dibuat oleh Afrigen Biologics and Vaccines melalui proyek transfer teknologi percontohan, yang didukung oleh WHO dan inisiatif COVAX.

“Kami berharap vaksin ini lebih cocok dengan konteks penggunaannya, dengan batasan penyimpanan yang lebih sedikit dan dengan harga yang lebih rendah,” ungkapnya.

Menurut dia, vaksin itu akan siap untuk memulai uji klinis akhir tahun ini, dengan persetujuan diharapkan pada 2024 mendatang.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini