Share

China Laporkan Kematian Pertama di Shanghai Usai Lockdown Akibat Covid-19 Melonjak, 3 Orang Meninggal

Susi Susanti, Okezone · Selasa 19 April 2022 11:22 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 19 18 2581367 china-laporkan-kematian-pertama-di-shanghai-usai-lockdown-akibat-covid-19-melonjak-3-orang-meninggal-zQOnrUzjlT.jpg Kematian pertama akibat virus Covid-19 melonjak di Shanghai (Foto: Reuters)

CHINA - China telah melaporkan kematian tiga orang akibat melonjaknya Covid-19 di Shanghai untuk pertama kalinya sejak pusat keuangan itu dikunci (lockdown) pada akhir Maret lalu.

Sebuah rilis dari komisi kesehatan kota mengatakan para korban berusia antara 89 dan 91 tahun dan tidak divaksinasi.

Dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan kematian, Komisi Kesehatan Shanghai mengatakan bahwa tiga orang meninggal di rumah sakit pada Minggu (17/4) meskipun upaya penuh untuk menyelamatkan mereka.

Baca juga: Shanghai Lockdown Akibat Covid-19 Melonjak, Warga Frustasi dan Putus Asa

Ia menambahkan bahwa ketiga orang itu memiliki kondisi kesehatan yang buruk.

Kematian pada Senin (18/4) juga merupakan kematian terkait Covid pertama yang secara resmi diakui oleh pihak berwenang di seluruh negeri sejak Maret 2020.

Baca juga: Staf Konsulat Diminta Hengkang Akibat Lockdown Shanghai, China Kecam dan Tuduh AS Persenjatai dan Politisasi

Pejabat Shanghai mengatakan hanya 38% penduduk di atas 60 tahun yang divaksinasi lengkap.

Kota itu sekarang akan memasuki putaran pengujian massal lainnya, yang berarti penguncian ketat akan berlanjut hingga minggu keempat bagi sebagian besar penduduk.

Baca Juga: Dukung Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan, Kabupaten Morowali Hibahkan Tanah ke KKP

Hingga saat ini, China telah menyatakan bahwa tidak ada yang meninggal karena Covid di kota itu - klaim yang semakin dipertanyakan.

Sejak ditemukannya wabah yang dipimpin Omicron tiga minggu lalu, kota itu telah dikunci secara ketat, yang telah membuat marah penduduk.

Jutaan orang telah dikurung di rumah mereka. Siapa pun yang dites positif dikirim ke pusat karantina.

Dalam beberapa pekan terakhir, banyak yang menggunakan media sosial untuk mengeluh tentang pembatasan dan kurangnya pasokan makanan.

Orang-orang harus memesan makanan dan air dan menunggu pengiriman sayuran, daging, dan telur dari pemerintah, dan para analis mengatakan banyak yang kehabisan persediaan.

Perpanjangan penguncian telah membanjiri layanan pengiriman, situs web toko kelontong, dan bahkan distribusi pasokan pemerintah.

Tetapi dengan lebih dari 20.000 kasus baru setiap hari, pihak berwenang sedang berjuang. Kota dalam beberapa pekan terakhir telah mengubah ruang pameran dan sekolah menjadi pusat karantina, dan mendirikan rumah sakit darurat.

Lonjakan kasus baru-baru ini di China, meskipun kecil dibandingkan dengan beberapa negara, merupakan tantangan signifikan bagi strategi "nol-Covid" China, yang menggunakan penguncian cepat dan pembatasan agresif untuk menahan wabah apa pun.

Kebijakan tersebut membedakan China dari sebagian besar negara lain yang mencoba hidup dengan virus.

Tetapi peningkatan transmisibilitas dan sifat lebih ringan dari varian Omicron telah menimbulkan pertanyaan apakah strategi saat ini berkelanjutan dalam jangka panjang.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini