Share

Polisi Penembak Warga Sipil hingga Tewas di NTT Terancam 5 Tahun Penjara

Nanda Aria, Okezone · Senin 09 Januari 2023 14:33 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 09 340 2742825 polisi-penembak-warga-sipil-hingga-tewas-di-ntt-terancam-5-tahun-penjara-KiYgFAFd8a.jpg Ilustrasi/Foto: Okezone

KUPANG - Oknum polisi di Polres Sumba Barat, Provinsi Nusa Tenggara Timur, Briptu ER dikenai sanksi pidana akibat perbuatannya menembak temannya yang merupakan warga sipil di Kabupaten Sumba Barat.

"Sesuai hasil gelar perkara yang dilakukan, Briptu ER dikenakan saksi pidana," kata Kabid Humas Polda NTT Kombes Pol Ariasandy dikutip dari Antara, Senin (9/1/2023).

 BACA JUGA:Sopir Ngantuk, Dua Truk Kecelakaan di Tol Jagorawi

Hal ini disampaikannya berkaitan dengan hasil pemeriksaan dan gelar perkara yang dilakukan oleh Bida Propam Polda NTT dan Propam Polres Sumba Barat berkaitan dengan kasus itu.

Mantan Kapolres Timor Tengah Selatan (TTS) itu mengatakan bahwa sesuai hasil gelar perkara kena pasal 351 ayat 3 dan pasal 359 KUHP tentang pembunuhan dan penganiayaan berat.

 BACA JUGA:Tiko Sudah Berdamai Usai Dapat Ancaman dari Keluarga Sang Ayah

"Briptu E terancam penjara 5 tahun atas perbuatannya," ujar dia.

Ariasandy mengatakan bahwa, Briptu ER menggunakan senjata api tanpa memperhatikan standar prosedur operasional (SOP).

Selain itu ujar dia, mengapa sehingga ER diberikan senjata, karena ER sendiri bertugas di instansi lain di wilayah tersebut.

Follow Berita Okezone di Google News

"Anggota tersebut bertugas sebagai Walpri Kajari Sumba Barat," tambah dia.

ER diketahui telah bertugas sebagai Walpri Kajari Sumba Barat sejak September 2021 lalu.

Sebelumnya diberitakan Briptu ER tanpa sengaja menembak seorang warga sipil bernama Ferdinandus Lango Bili.

Kejadian bermula saat korban bersama Briptu ER dan sejumlah rekan polisi yang lain sedang membakar bebek sambil bersantai dan meminum minuman keras.

Diduga karena terpengaruh minuman keras, korban mengacungkan pisau ke arah Briptu ER sambil menantang agar Briptu ER menembaknya.

Briptu ER yang kebetulan membawa senjata api menarik senjata genggam pistol (HS) dari pinggang sebelah kanan. Ia hanya bermaksud bercanda dan hanya menggertak korban.

Briptu ER lalu mengarahkan senjata laras pendeknya itu ke arah perut korban. Tanpa diduga, tiba-tiba senjata tersebut meletus dan melukai perut korban.

Korban langsung jatuh dan duduk di kursinya dan tak sadarkan diri. Melihat korban tak sadarkan diri, Briptu ER bersama rekan-rekannya yang lain langsung membawa korban ke RS.

Namun nyawa Ferdinandus tak tertolong. Briptu ER sendiri langsung menyerahkan diri ke Polres dan mengakui perbuatannya.

1
2
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini