BMKG: Waspadai Pasang Air Laut di Bangka Belitung

Agregasi Antara, Jurnalis · Minggu 14 Januari 2018 21:10 WIB
https: img.okeinfo.net content 2018 01 14 340 1844819 bmkg-waspadai-pasang-air-laut-di-bangka-belitung-g8H9xARoze.jpg foto: Illustrasi Okezone

PANGKALPINANG - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Kota Pangkalpinang mengimbau masyarakat agar mewaspadai pasang air laut lebih dari dua meter di beberapa kawasan pesisir di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung pada Senin 15 Januari 2018.

"Pasang air laut mencapai dua meter atau lebih harus diwaspadai karena dapat membahayakan keselamatan," ujar prakirawan dari kantor BMKG Stasiun Meteorologi Kelas I Kota Pangkalpinang, Anggun Rahmania, Minggu (14/1/2018).

Pasang air laut maksimum mencapai dua meter atau lebih berpeluang terjadi di Sungailiat Kabupaten Bangka sekitar 2,21 meter, di Toboali Kabupaten Bangka Selatan 2,00 meter, di Kelapa Kampit Kabupaten Belitung Timur 2,01 meter, dan di pesisir pantai Membalong Kabupaten Belitung sekitar 2,19 meter.

Sementara itu, pasang air laut maksimum di bawah dua meter dapat terjadi di pesisir pantai Mentok Kabupaten Bangka Barat sekitar 1,79 meter, di Belinyu Kabupaten Bangka 1,56 meter, dan di Tanjungpandan Kabupaten Belitung sekitar 1,49 meter.

"Kami mengimbau warga dan juga wisatawan agar mewaspadai ketinggian pasang air laut dengan tidak memaksakan diri untuk beraktivitas di pesisir pantai yang terhubung langsung dengan laut lepas," kata Anggun.

Pada kesempatan itu, BMKG Kota Pangkalpinang juga masih mengeluarkan peringatan dini terkait potensi gelombang maksimum dengan ketinggian 3,0 sampai 4,5 meter yang dapat terjadi di wilayah Selatan Bangka, Selat Gelasa, Utara Bangka, dan Selat Karimata.

Ketinggian gelombang signifikan di jalur penyeberangan Selat Bangka diprakirakan antara 0,5 sampai 1,0 meter, di Selat Gelasa, Selatan Bangka, dan Utara Bangka antara 1,0 sampai 2,0 meter, sedangkan di Selat Karimata dapat mencapai antara 1,0 sampai 2,5 meter.

"Dengan asumsi ketinggian gelombang maksimum dapat mencapai dua kali ketinggian gelombang signifikan, maka ketinggian gelombang di Selat Gelasa, Selatan Bangka, Utara Bangka, dan Selat Karimata dapat mencapai 3,0 hingga 4,5 meter," ujar Anggun Rahmania.

BMKG juga mengimbau agar mewaspadai adanya potensi awan petir (awan Cumulonimbus) yang menyebabkan tinggi gelombang bertambah.

Sementara itu, kecepatan angin di jalur-jalur penyeberangan Kepulauan Bangka Belitung berkisar antara 9 hingga 47 kilometer per jam yang bergerak dari Barat ke Utara.

Cuaca di daratan Provinsi Kepulauan Bangka Belitung sepanjang Senin diprakirakan cerah berawan, berawan, dan berawan tebal dengan peluang terjadi angin kencang.

Kecepatan angin di daratan diprakirakan pada kisaran 30 sampai 40 kilometer per jam dengan suhu 23 sampai 31 derajat Celsius dan kelembaban udara 60 hingga 95 persen.

(wal)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini