nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Perempuan yang Kampanye Jokowi Menang 'LGBT Disahkan dan Azan Dilarang' Ditangkap di Jabar

CDB Yudistira, Jurnalis · Senin 25 Februari 2019 10:43 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 02 25 525 2022374 perempuan-yang-kampanye-jokowi-menang-lgbt-disahkan-dan-azan-dilarang-ditangkap-di-jabar-ZMhFUyvohw.jpg Ibu-Ibu yang Melakukan Kampanye Door to Door ke Warga dengan Mengatakan jika Jokowi Menang LGBT Akan Disahkan dan Adzan Dilarang (foto: Screenshot/Youtube)

BANDUNG - Polisi menangkap tiga orang yang diduga melakukan kampanye hitam di media sosial untuk menyerang pasangan calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi)-KH Ma'ruf Amin. Mereka ditangkap di Jawa Barat.

Dari informasi yang dihimpun polisi, salah satu yang diamankan adalah seseorang wanita bernama Citra.

(Baca Juga: Pemilu 2019 Diamankan 271.880 Polisi, 68.894 TNI dan 161 Ribu Linmas) 

"Kita akan ungkap kasus, soal penyebaran berita bohong terhadap Presiden RI. Hari ini di Ditreskrimsus," ujar staf Humas Polda Jabar Kompol Nurul, saat di konfirmasi, Senin (25/2/2019).

Citra diamankan terkait videonya yang viral di media sosial. Dalam video yang beredar, dua orang perempuan tersebut berbicara dalam bahasa sunda saat kampanye door to door. Warga diyakini bahwa Jokowi akan melarang azan dan membolehkan pernikahan sesama jenis.

"Moal aya deui sora azan, moal aya deui nu make tieung. Awewe jeung awene meunang kawin, lalaki jeung lalaki meunang kawin (Suara azan di masjid akan dilarang, tidak akan ada lagi yang memakai hijab. Perempuan sama perempuan boleh kawin, laki-laki sama laki-laki boleh kawin)‎," kata perempuan di video yang viral tersebut.

Citra diketahui diamankan polisi dari Polres Karawang. Ia bersama ketiga rekannya dipindahkan ke Polda Jabar guna pengembangan penyidikan.

(Baca Juga: Polri Punya Satgas Nusantara yang Bertugas Dinginkan Tensi Politik di Medsos) 

(fid)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini