nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Kemenko Polhukam Turun Tangan Mediasi Konflik Lahan Koto Aman di Kampar

Banda Haruddin Tanjung, Jurnalis · Kamis 18 Juli 2019 22:23 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 07 18 340 2080779 kemenko-polhukam-turun-tangan-mediasi-konflik-lahan-koto-aman-di-kampar-VnBS0Bp7dp.jpg Saber Pungli Kemenko Polhukam turun tangan urus sengketa lahan di Kampar (Foto: Ist)

KAMPAR - Presiden Jokowi dalam pidato kemenangan "Visi Indonesia" menjelaskan tak akan pandang bulu dalam memberantas pungutan liar (pungli), terutama yang menyangkut hajat hidup warga banyak.

Kasus pungli memang marak di berbagai lapisan masyarakat, terutama di sektor pertanahan. Di Desa Koto Aman, Kecamatan Tapung Hilir, Kabupaten Kampar, Riau sekira 1.000 orang menuntut perusahaan sawit PT SBAL untuk mengembalikan tanah warga yang diduga diambil dengan jalur pungli.

Satgas Saber Pungli Kementerian Koordinasi Bidang Politik, Hukum dan HAM (Kemenko Polhukam) memediasi masalah yang sempat heboh di masyarakat Riau tersebut bersama instansi terkait.

Baca Juga: Jokowi Ingin Selesaikan Sengketa Tanah, Masyarakat Sumut Siap Bantu Data

Hasil mediasi bersama pemerintah daerah dan masyarakat, perusahaan mengaku bersedia mengakomodasi tuntutan masyarakat. Kesepahaman ini sudah ditandatangani oleh perusahaan dan datuk-datuk yang mewakili 1.000 orang warga. Turut menyaksikan penandatanganan kesepahaman tersebut wakil dari Pemerintah Kabupaten, Kapolda, Kapolres, BPN, dan Inspektorat Provinsi.

Kedua belah pihak sepakat untuk menempuh jalan perdamaian difasilitasi oleh saber pungli Kemenko Polhukam.

Kuasa hukum dari masyarakat Dr. Suhardi Somomoeljono mengatakan agar perusahaan dapat mengakomodasi tuntutan masyarakat melalui pola-pola kerja sama hulu-hilir atau plasma inti dengan badan hukum koperasi. Suhardi juga menegaskan selama ini masyarakat telah menderita dan berharap solusi yang baik agar tidak ada konflik dengan perusahaan di lapangan.

Pimpinan rapat sekaligus Sekretaris Satgas Saber Pungli Kemenko Polhukam Irjen Pol Dr Widyanto Poesoko SH MH mengatakan sesuai amanat dari Presiden Jokowi apabila ada konflik lahan antara masyarakat dan perusahaan, baik swasta maupun BUMN, maka masyarakat yang selama ini sudah meninggali wilayah harus diperhatikan.

"Bahkan, Presiden menginstruksikan untuk mencabut izin HGU apabila perusahaan masih bersikeras tidak mengindahkan saran dari pemerintah," jelasnya.

Jokowi

Sebelumnya, Widyanto Poesoko menjelaskan bahwa apabila ada persoalan yang terjadi antara masyakat dan perusahaan terkait perizinan pertanahan maka dapat diduga ada unsur punglinya. Seluruh pihak, terutama perusahaan harus berniat menyelesaikan persoalan ini secara tuntas di tingkat pusat karena selama ini tidak selesai di tingkat daerah.

Senada dengan Presiden, Kapolri Jenderal M. Tito Karnavian mengatakan akan menindak tegas apabila ada aparat kepolisian yang membiarkan terjadinya pungli di masyarakat. Bahkan, Tito tidak segan-segan akan mencopot jajaran Kapolres dan Kapolda yang tidak mendukung pemberantasan pungli di Indonesia.

Sekda Provinsi Riau yang hadir mewakili Gubernur Provinsi Riau mengatakan perlunya menggunakan asas kekeluargaan dan musyawarah dan tidak menggunakan pendekatan formal administrasi semata agar persoalan ini tidak berlarut-larut dan merugikan seluruh pihak.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini