nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Informasi Pribadi Diplomatnya Dipublikasikan, AS Sebut Beijing "Rezim Preman"

Rahman Asmardika, Jurnalis · Jum'at 09 Agustus 2019 17:16 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 08 09 18 2089934 informasi-pribadi-diplomatnya-dipublikasikan-as-sebut-beijing-rezim-preman-eCkjXwSPZ7.jpg Foto: Reuters.

WASHINGTON – Amerika Serikat (AS) mengecam China sebagai “rezim preman” setelah Beijing mengungkap informasi pribadi seorang diplomatnya yang bertemu dengan pimpinan gerakan pro-demokrasi Hong Kong.

"Saya tidak berpikir membocorkan informasi pribadi, foto, nama anak-anak diplomat Amerika; Saya tidak berpikir itu adalah protes formal, itulah yang akan dilakukan oleh rezim preman," kata Juru Bicara Departemen Luar Negeri AS, Morgan Ortagus dalam press briefing di Washington sebagaimana dilansir Sputnik, Jumat (9/8/2019).

BACA JUGA: Pertemuan Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong dengan Pejabat Konsulat AS Munculkan Kecurigaan

"Itu bukanlah bagaimana bangsa yang bertanggung jawab akan berperilaku. Memublikasikan semua informasi pribadi seorang diplomat Amerika sama sekali tidak dapat diterima."

Sebelumnya, pada Kamis, China menuntut agar diplomat AS berhenti mencampuri urusan Hong Kong. Dalam pernyataannya, Kementerian Luar Negeri China mendesak kantor diplomatik AS untuk berhenti melakukan pertemuan dengan demonstran anti-Beijing di Hong Kong dan berhenti mencampuri urusan kota itu.

Kerusuhan yang terjadi di Hong Kong telah memasuki bulan ketiga setelah diawali dengan demonstrasi besar-besaran menentang rancangan undang-undang (RUU) ekstradisi yang kontroversial. Namun, meski pengesahan RUU tersebut akhirnya dibatalkan, demonstrasi terus berlangsung.

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini