nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Hadapi Sidang Pemakzulan, Trump Didoakan Puluhan Penasihat Spiritual di Gedung Putih

Rahman Asmardika, Jurnalis · Senin 04 November 2019 12:20 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 11 04 18 2125430 hadapi-sidang-pemakzulan-trump-didoakan-puluhan-penasihat-spiritual-di-gedung-putih-KmjtfBosaX.jpg Presiden AS Donald Trump. (Foto: AP Photo)

WASHINGTON - Televangelist dan Penasihat Spiritual Kepresidenan Amerika Serikat (AS) Paula White bersama lebih dari dua lusin pendeta dan pemimpin agama lainnya meletakkan tangan mereka pada Presiden Donald Trump dan mendoakannya pada pertemuan di Gedung Putih pekan lalu. Pertemuan itu dan acara doa yang dilaporkan oleh majalah berita Kristen Charisma News itu terjadi di tengah kencangnya isu sidang pemakzulan yang dihadapi oleh Trump.

White, yang menyampaikan doa pada pelantikan Trump, adalah ketua dewan penasihat injili pemerintah. Dia telah mengenal Trump sejak 2002, ketika pengusaha New York itu menghubunginya setelah menonton acaranya di televisi.

BACA JUGA: Gedung Putih Tolak Bekerja Sama dalam Penyelidikan Pemakzulan Trump

Menurut laporan Charisma News yang dilansir Sputnik, pertemuan itu membahas "pencapaian Trump atas nama umat Kristen evangelis, termasuk membela kebebasan beragama, memerangi kecanduan opioid, mengurangi aborsi dan mencalonkan hakim Mahkamah Agung yang konservatif dan pro-kehidupan."

White mem-posting foto kunjungan para pastor dengan Trump di Gedung Putih.

Para pemimpin agama itu juga mengatakan telah berdoa untuk Trump atas apa yang mereka lihat sebagai sidang pemakzulan yang “tidak adil” terhadap presiden.

Trump tengah menghadapi sidang pemakzulan setelah DPR AS yang dipimpin Partai Demokrat memberikan suara mendukung resolusi untuk menetapkan aturan dasar untuk penyelidikan pemakzulan terhadapnya pada Kamis, 31 Oktober. Resolusi tersebut mencakup mandat untuk audiensi publik, perilisan transkrip pada audiensi tertutup sebelumnya, serta aturan untuk presiden dan dewannya dalam melakukan pembelaan.

BACA JUGA: Mantan Dubes AS Sebut Trump Ingin Ukraina Selidiki Joe Biden

Pekan lalu, Pastor Jack Graham dari Gereja Baptis Prestonwood di Texas, salah seorang pendukung Trump mem-posting cuitan di Twitter yang menyebut audiensi pemakzulan itu sebagai "investigasi manipulatif dan palsu" yang "buruk bagi AS dan harus dihentikan." Sentimennya digaungkan oleh Tony Perkins seorang pemuka Protestan, setelah pertemuan dengan Trump.

Kristen Evangelis merupakan bagian penting dari basis dukungan Trump dan merupakan kekuatan utama dalam politik AS. Pusat Penelitian Pew menghitung bahwa 81 persen evangelis kulit putih memilih Trump pada pemilihan presiden AS 2016.

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini