nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Trump: AS Siap Tangani "Hadiah Natal" Apa pun dari Korea Utara

Rahman Asmardika, Jurnalis · Rabu 25 Desember 2019 12:06 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 12 25 18 2145868 trump-as-siap-tangani-hadiah-natal-apa-pun-dari-korea-utara-rAVg2BGCCe.jpg Foto: Reuters.

PALM BEACH - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada Selasa menepis peringatan mengenai “hadiah Natal” Korea Utara. Trump mengatakan AS akan “menangani ‘hadiah’ tersebut dengan sangat sukses” , di tengah kekhawatiran bahwa Pyongyang mungkin sedang mempersiapkan uji coba rudal jarak jauh.

China, yang merupakan pendukung terkuat Korea Utara telah mendesak Washington untuk mengambil "langkah konkret" sesegera mungkin untuk mengimplementasikan kesepakatan yang dicapai pada pertemuan puncak antara Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un di Singapura tahun lalu.

BACA JUGA: Korut: Terserah pada AS untuk "Pilih Hadiah Natal" yang Diinginkan

Menteri Luar Negeri China Wang Yi, dalam komentar yang disampaikan di Twitter oleh kementerian luar negeri di Beijing, meminta Korea Utara dan Amerika Serikat untuk menyusun "peta jalan yang dapat dikerjakan untuk membangun rezim perdamaian permanen dan mewujudkan denuklirisasi penuh di Semenanjung (Korea).”

Bulan ini Korea Utara memperingatkan bahwa kemungkinan akan adanya "hadiah Natal" bagi Washington setelah Kim memberi AS tenggat waktu sampai akhir tahun untuk mengusulkan konsesi baru dalam pembicaraan mengenai persenjataan nuklir Pyongyang dan mengurangi ketegangan antara musuh-musuh.

"Kami akan mencari tahu apa kejutannya dan kami akan menanganinya dengan sangat sukses," kata Trump kepada wartawan di resor Mar-a-Lago. "Kita akan melihat apa yang terjadi."

"Mungkin ini hadiah yang bagus," guraunya. "Mungkin ini hadiah di mana dia mengirimiku vas yang indah alih-alih tes rudal."

BACA JUGA: Kecam Kebijakan Bermusuhan AS, Korut Sebut Negosiasi di Stockholm "Memuakkan"

Dalam peringatannya, Korea Utara menuduh Washington berusaha untuk menyeret perundingan denuklirisasi menjelang upaya pemilihan ulang Trump tahun depan. Pyongyang mengatakan bahwa "sepenuhnya tergantung pada AS. Hadiah Natal apa yang akan dipilih untuk diambil."

Komandan militer AS mengatakan bahwa respons Korea Utara kemungkinan dapat berupa pengujian rudal jarak jauh, yang telah ditangguhkan sejak 2017 bersama dengan uji coba bom nuklir. Trump telah berulang kali mengangkat isu uji penangguhan itu sebagai bukti bahwa kebijakannya dalam berhubungan dengan Korea Utara berhasil.

Trump dan Kim telah bertemu tiga kali sejak 2018, tetapi belum ada kemajuan yang berarti dalam perundingan program senjata nuklir tersebut. Korea Utara telah menuntut diakhirinya sanksi internasional sementara Amerika Serikat mengatakan Pyongyang pertama-tama harus berkomitmen untuk menyerahkan senjata nuklirnya sebelum sanksi dicabut.

Cina dan Rusia, pekan lalu mengusulkan agar Dewan Keamanan PBB mencabut beberapa sanksi untuk memecahkan kebuntuan saat ini.

Seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS menanggapi dengan mengatakan ini bukan saatnya untuk mempertimbangkan pencabutan sanksi. Dia mengatakan bahwa Korea Utara "mengancam untuk melakukan provokasi, menolak untuk bertemu untuk membahas denuklirisasi, dan terus mempertahankan dan mengembangkan senjata-senjata pemusnah massal dan program rudal balistik yang dilarang."

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini