Polisi Tangkap Sindikat Pemalsu SIM, STNK dan Akta Cerai

Syaiful Islam, Okezone · Jum'at 24 Januari 2020 02:30 WIB
https: img.okezone.com content 2020 01 23 519 2157456 polisi-tangkap-sindikat-pemalsu-sim-stnk-dan-akta-cerai-jCZtX6XidW.jpg Ketiga pelaku pemalsuan surat (foto: Okezone.com/Syaiful)

SURABAYA - Unit Resmob Polrestabes Surabaya menggulung sindikat pemalsu dokumen negara berupa KTP, SIM, STNK, Kartu Keluarga (KK) dan Akta Cerai. Dalam kasus ini, polisi meringkus tiga tersangka.

Mereka masing-masing bernama Ma'ruf (39) warga Sukodono Sidoarjo, Alikhun (70) warga Banjarpoh Sidoarjo dan Angkasa alis Ache (36) warga Kesamben Jombang. Kini ketiga tersangka dijebloskan dalam tahanan.

"Tersangka Ma'ruf berperan sebagai pengedit atau pembuat, sementara tersangka Ache dan Alikhun berperan sebagai calo," terang Kanit Resmob Polrestabes Surabaya, Iptu Arief Rizky Wicaksana, Kamis (23/1/2020).

 Penangkapan

Menurut Arief, para tersangka meniru surat-surat lama yang didapatkan dari para pemesannya untuk diedit. Kemudian mereka mencetak menyerupai dokumen negara yang asli.

Komplotan ini beraksi secara offline. Untuk jasa pembuatan SIM, tersangka Ma'ruf memasang tarif Rp400 ribu. Kemudian dinaikkan harganya menjadi Rp600 ribu oleh tersangka Ali.

"Lalu tersangka Ache mematok harga Rp800 ribu pada pemesan. Tersangka langsung laminating SIM baru tersebut untuk menyamarkan pada pemesan," papar Arief.

Arief menambahkan, tersangka Ma'ruf melancarkan aksinya sejak 2016. Tersangka membuat SIM palsu sudah sekitar 100 lembar. Ketiga tersangka akan dijerat dengan Pasal 263 KUHP.

"Adapun ancaman hukumannya 5 tahun penjara. Barang bukti yang diamankan diantaranya HP, flashdisk, 9 silet, dan 1 SIM B1 umum," tandasnya.

(wal)

Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini