Akibat Pandemi Corona, 14.510 Buruh Jadi Pengangguran di Semarang

Taufik Budi, Okezone · Rabu 12 Agustus 2020 01:01 WIB
https: img.okezone.com content 2020 08 11 512 2260697 akibat-pandemi-corona-14-510-buruh-jadi-pengangguran-di-semarang-iJwsWWqLBI.jpg Foto: Illustrasi Shutterstock

SEMARANG – Sebanyak 14.510 buruh di Kota Semarang terpaksa menganggur akibat menjadi korban pemutusan hubungan kerja (PHK), atau dirumahkan dari tempat bekerja. Banyak perusahaan yang tutup akibat terdampak pandemi Covid-19.

“Masih tetap 14.510 buruh, antara yang dirumahkan dan PHK, itu ada di 81 perusahaan. Mereka di-PHK karena sebagian perusahaan tutup tidak bisa produksi,” kata Kepala Dinas Tenaga Kerja Kota Semarang, Sutrisno.

Dia pun berharap perusahaan yang sempat tutup kembali beroperasi agar roda perekonomian bergulir lagi. Selain itu, para buruh yang kini menganggur bisa dipekerjakan kembali dan bisa memiliki penghasilan untuk memenuhi kebutuhan keluarganya.

“Kami sudah komunikasi teman-teman semua. Yang pertama adalah agar bagaimana membangkitkan usaha kembali, kemudian bagaimana agar dia perusahaan yang merumahkan (buruh) agar secepatnya juga mempekerjakan kembali,” terangnya.

 PHK

Pihaknya juga turut memfasilitasi tuntuan sejumlah buruh yang meminta hak dari perusahaan karena menjadi korban PHK. Mereka mengaku di-PHK secara sepihak tanpa melalui mekanisme surat peringatan (SP) dan tanpa disertai pesangon.

“Ya sesuai dengan undang-undang, bahwa (pesangon) diatur berapa kali gaji, berapa lembur, itu tuntutan mereka. Kami coba juga menemukan bagaimana cara perusahaan memenuhi itu (tuntutan buruh),” terang dia.

“Harapannya nanti suatu saat ada titik temu, sehingga sama-sama menyenangkan ya sama-sama enak,” pungkasnya.

(wal)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini