Setelah Beroperasi Selama 53 Tahun, Pembangkit Listrik Setinggi 183 Meter Dihancurkan

Susi Susanti, Koran SI · Senin 25 Januari 2021 10:15 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 25 18 2350192 setelah-beroperasi-selama-53-tahun-pembangkit-listrik-setinggi-183-meter-dihancurkan-NPLIolnjSD.jpg Foto: SWNS

INGGRIS - Puluhan penonton berkumpul untuk menyaksikan momen dramatis pembangkit listrik ikonik setinggi 183 meter dihancurkan dengan ledakan yang terkendali.

Menara beton yang megah di Pembangkit Listrik Rugeley runtuh hanya dalam empat detik pada pukul 08.00 pagi ini waktu setempat.

Meski polisi memperingatkan orang-orang untuk menghindari perjalanan ke daerah itu selama penguncian akibat Covid-19, namun sebanyak 50 hingga100 warga berkumpul di lereng bukit terdekat untuk menyaksikan tontonan itu.

Cerobong besar itu dihancurkan dengan bahan peledak. Nantinya wilayah ini akan dibangun ratusan rumah, sekolah, dan kantor.

Pembangkit listrik tenaga batu bara - yang mendominasi cakrawala Staffordshire - telah ditutup sejak 2016 setelah beroperasi selama 53 tahun.

(Baca juga: Menderita Gejala Ringan, Presiden Meksiko Positif Covid-19)

Penduduk lokal Brian Thornton, 65, menyaksikan pembongkaran itu disiarkan langsung secara online setelah penutupan jalan.

“Meskipun saya tidak ada di sana, saya mendengarnya dari dalam rumah saya. Rasanya seperti bom meledak. Agak menyedihkan melihatnya pergi sebagai bagian dari cakrawala begitu lama,” ujarnya.

“Tapi waktu terus berjalan, dan daerah yang bagus sedang dibangun kembali karena akan membawa orang dan pekerjaan ke daerah itu,” terangnya.

(Baca juga: Kejam, Pengasuh Panti Jompo Ini Jambak Rambut hingga Pukul Wajah Lansia)

“Itu adalah tontonan yang cukup untuk ditonton tetapi ini adalah akhir dari sebuah era. Aku toh tidak butuh jam alarm pagi ini, itu sudah pasti,” ungkapnya.

Penduduk setempat juga mengatakan mereka merasakan gelombang kejut ledakan dari jarak ratusan meter dan yang lainnya menggambarkan suaranya seperti guntur yang keras.

“Wow, itu luar biasa. Bisa merasakan gelombang kejut dari jarak ratusan meter,” tulis Tim Bardell di media sosial (medsos).

Sementara itu, Polisi Staffordshire mengatakan mereka telah mengerahkan polisi khusus untuk membantu staf di pembangkit listrik dan menegakkan aturan kuncian.

“Kami memahami orang-orang akan tertarik untuk melihat pembongkaran, tetapi kami mendorong semua orang untuk tetap berpegang pada aturan penguncian dan melihat acara dari kenyamanan dan keamanan dari rumah mereka sendiri,” terang Kepala Inspektur Becky Hyde, dari tim polisi lingkungan Cannock (NPT).

Petugas pun siaga sejak pagi tadi untuk berbicara dengan siapa pun yang dianggap tidak mematuhi pembatasan penguncian virus corona nasional pemerintah dan akan mengeluarkan pemberitahuan hukuman tetap jika diperlukan.

“Kami menghargai dukungan publik dalam hal ini dan tahu mereka melakukan semua yang mereka bisa untuk melindungi diri mereka sendiri dan orang lain dari penyakit yang menghancurkan ini,” lanjutnya.

Warga diizinkan menyaksikan fase terakhir pembongkaran yang berlangsung Agustus tahun lalu.

(sst)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini