Pakai Mantel dan Kerudung, Bintang Film Dewasa Tuai Kemarahan Usai Tampil di Video Musik Iran

Susi Susanti, Koran SI · Jum'at 05 Maret 2021 12:16 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 05 18 2372835 pakai-mantel-dan-kerudung-bintang-film-dewasa-tuai-kemarahan-usai-tampil-di-video-musik-iran-0T4JZMbNru.jpg Bintang film dewasa tuai kemarahan setelah tampil di video musik Iran (Foto: Daily Star)

AMERIKA SERIKAT - Bintang film dewasa asal Amerika Serikat (AS) Alexis Texas memicu kemarahan setelah tampil di video musik Iran.

Alexis yang dikenal sebagai salah satu 'artis porno paling populer' di AS dengan jutaan pengikut Instagram, menuai kemarahan setelah muncul dalam video musik Iran setelah klip itu tersebar di media sosial.

Dia menjadi model dalam video musik baru untuk bintang pop Iran yang berbasis di California, Sasy, yang berjudul “Tehran-Tokyo”.

Video tersebut akan dirilis Rabu (10/3) pekan depan, tetapi teaser lagu ini sudah dirilis oleh aplikasi Iran Rubika.

Dalam rekaman tersebut, Alexis mengenakan mantel dan jilbab, gaya khas Iran, dan kemudian membuka bajunya untuk menunjukkan kostum yang terbuka.

(Baca juga: Wow, Sampah Makanan yang Dibuang Capai 900 Juta Ton, 690 Juta Orang Kelaparan)

Bintang berusia 35 tahun itu adalah salah satu artis porno paling populer di Amerika dan memiliki 3,8 juta pengikut di Instagram.

SATRA (Otoritas Pengaturan Media AudioVisual Iran), melarang klip video tersebut awal pekan ini dan menggugat Rubika karena menerbitkannya secara online.

Mereka mengklaim video fitur aktris porno itu melanggar hak-hak anak.

Menurut laporan TV Internasional Iran, video ini juga menerima reaksi online dari para kritikus.

Meskipun klip tersebut tidak menyertakan video bugil atau seks secara eksplisit, tetapi SATRA berpendapat popularitas Sasy di kalangan remaja akan mengarahkan mereka untuk mencari video tersebut.

TV Internasional Iran mencatat pornografi mudah diakses karena hampir semua orang di Iran, menggunakan VPN dan perangkat lunak anti-penyaringan untuk mengakses situs web yang diblokir oleh pihak berwenang.

(Baca juga: AS Desak China Bantu Atasi Kekerasan Myanmar)

“Saya merasa takut saat anak-anak mengetahui Alexis Texas adalah bintang porno dan mulai mencarinya di internet,” terang wrtawan dan penulis Iran Emily Amraee.

“Karena pemfilteran status semuanya memiliki akses ke perangkat lunak anti-pemfilteran dan perangkat lunak kontrol pengasuhan tidak tersedia di sini… Lagu ini benar-benar lebih berbahaya daripada polio,” lanjutnya.

Namun pengikut Sasy telah mendukung penyanyi tersebut, dan mengirimkan klip di media sosial (medsos). Anak-anak juga terlihat menari dan ikut menyanyikan lagu itu.

Situs web berita Asre-Iran yang moderat menjelaskan teaser, yang telah ditonton 6,5 juta kali di Instagram milik Sasy akan mendorong pembatasan internet yang lebih ketat.

Diketahui, Sasan Heidari-Yafteh, 33, yang menggunakan nama panggung Sasy, telah menjadi sosok kontroversial di kancah musik pop dan rap Iran selama lebih dari 10 tahun.

Dia ditangkap karena dianggap 'mengganggu perdamaian' setelah menari dan tampil di sebuah pusat perbelanjaan di Pulau Kish pada 2010.

Dia juga mendukung upaya Mehdi Karroubi untuk menjadi presiden pada tahun sebelumnya, dan membuat lagu kampanye.

(sst)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini