Pedofil Akan Miliki Tanda 'Stempel Bahaya' di SIM dan Paspor

Susi Susanti, Koran SI · Selasa 22 Juni 2021 13:00 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 22 18 2429006 pedofil-akan-miliki-tanda-stempel-bahaya-di-sim-dan-paspor-79lEvjV9z5.jpg Pedofil akan miliki tanda stempel 'bahaya' di SIM dan paspor (Foto: Reuters)

INGGRIS - Pelanggar seks yang memiliki dokumen resmi  seperti Surat Izin Mengemudi (SIM) dan paspor akan dicap dengan stempel "bahaya" untuk menghentikan mereka bekerja dengan anak-anak.

Langkah ini didukung Sarah Champion dari Partai Buruh, yang menginginkan DVLA dan kantor paspor untuk menandai arsip 100.000 pelanggar seks terdaftar di Inggris.

Sarah berharap perubahan ini akan menutup celah yang memungkinkan pedofil mengubah nama mereka sehingga kejahatan mereka tidak muncul selama pemeriksaan Layanan Pengungkapan dan Pembatasan.

Menurut The Mirror, dengan mencatat paspor dan lisensi pelanggar seks, peringatan "bahaya" akan ditandai setiap kali seseorang mengubah nama mereka.

"Mereka tergelincir di bawah radar dengan konsekuensi yang menghancurkan. Jika proses perubahan nama digabungkan, itu akan menghentikan pelaku seks untuk berhasil menerima cek DBS,” terang mantan menteri pencegahan penyalahgunaan pemerintahan bayangan Champion.

(Baca juga: Diduga Langgar Lockdown, Muslim Sri Lanka Dipaksa Berlutut dan Dipukuli Tentara)

Amandemen Champion terhadap undang-undang kepolisian ini akan disebut Hukum Della menyusul kasus pemerkosaan anak, Della Wright, yang sekarang berusia 47 tahun.

Dia menemukan pria yang memperkosanya ketika dia berusia enam tahun dan dia tahu ketika Terry Price mengubah namanya lima kali dalam beberapa dekade. Pada saat dia melaporkan kejahatan, Price menyebut dirinya Robert McEwan dan baru-baru ini pada 2016 diizinkan untuk mengubah namanya lagi di penjara.

Price, sekarang bernama Mac, dinyatakan bersalah pada November 2017 karena memperkosa Wright - yang tidak mau disebutkan namanya - dan dijatuhi hukuman 22 tahun.

Saat ini, Hukum Della didukung oleh 35 anggota parlemen termasuk Caroline Nokes, Ketua Komite Perempuan dan Kesetaraan.

(Baca juga: Kesaksian Napi Inggris di Penjara Thailand, Mulai dari Pembunuhan, Pemerkosaan hingga Tidur Bersama Mayat)

"Kewaspadaan yang masuk akal ini menghentikan seseorang menyembunyikan identitas mereka memberi mereka kemampuan untuk mengabadikan perilaku kriminal,” terang Nokes.

Biasanya orang dewasa bisa mendapatkan perubahan nama yang terdaftar di Royal Courts of Justice dalam beberapa hari dengan biaya 42,44 poundsterling (Rp850.000).

Tapi tidak ada yang menghentikan siapa pun dari membuat jajak pendapat akta ‘do-it-yourself’ dengan menuliskan nama baru mereka di hadapan dua saksi.

"Pelanggar menggunakan celah ini untuk menghindari keadilan dan terus melecehkan anak-anak,” ujar Emily Konstantas, dari Safeguarding Alliance.

Pelanggar seks menghadapi lima tahun penjara jika mereka tidak memberi tahu polisi tentang perubahan nama - tetapi mereka jarang tertangkap.

Selama lima tahun terakhir, 16.000 pelanggar telah melanggar persyaratan pemberitahuan dan setidaknya 900 pelanggar menghilang.

Menteri Perlindungan Victoria Atkins mengatakan pihaknya melihat masalah ini dengan serius.

(sst)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini