Satgas Prokes PON Papua Dukung PTM Bebas Covid-19 di Mimika

Fahmi Firdaus , Okezone · Rabu 13 Oktober 2021 09:56 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 13 340 2485502 satgas-prokes-pon-papua-dukung-ptm-bebas-covid-19-di-mimika-Q9qSsUmg3d.jpg Satgas Prokes PON Papua dukung PTM/ BNPB

MIMIKA - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melalui Satuan Tugas Protokol Kesehatan (Satgas Prokes) pada Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua, mensosialisasikan protokol Kesehatan di venue pertandingan dan kepada masyarakat kabupaten Mimika. Kali ini Subsatgas Prokes PON Kab. Mimika bersosialisasi ke beberapa sekolah yang ada di Kab. Mimika.

(Baca juga: 83 Orang Positif Covid di PON Papua, Satgas Sebut Pencegahan Berhasil)

Sekolah di Mimika saat ini telah melangsungkan pembelajaran tatap muka (PTM) dengan menerapkan protokol kesehatan, yaitu memakai masker, menjaga jarak antar siswa baik di dalam kelas maupun luar kelas dan sering mencuci tangan atau menggunakan sanitizer untuk menjaga kebersihan tangan.

(Baca juga: Hotel Grand Cempaka Bakal Jadi Lokasi Karantina Atlet PON DKI Sepulang dari Papua)

Pihak sekolah juga meletakan tempat cuci tangan dan sanitizer dibeberapa titik dan memberikan masker kepada siswa jika siswa tidak membawa masker maupun ingin berganti masker.

Untuk memperlancar PTM dan mencegah penularan Covid-19, Satgas Prokes PON Kab. Mimika melakukan sosialisasi dan membagikan masker kepada siswa dan guru dibeberapa sekolah. Supervisor Subsatgas Prokes PON XX Kab. Mimika Atmound Fire menyatakan kehadiran BNPB ke Mimika untuk menyukseskan gelaran PON yang diadakan di Papua, selain itu juga untuk meningkatkan penerapan protokol kesehatan di masyarakat.

"Kami bergerak ke sekolah-sekolah untuk mengajak siswa dan guru untuk turut mengedukasi masyarakat dalam penanganan Covid-19, guru merupakan contoh terbaik, ketika guru memberikan contoh menggunakan masker kepada siswa, siswa akan ikut menggunakan masker dan siswa pun diharapkan mengajak keluarganya untuk menggunakan masker," ujar Atmound di SMP 10 Timika, Papua, beberapa waktu lalu.

Tenaga Ahli Kepala BNPB ini menjelaskan, bahwa Covid-19 masih ada dan belum diketahui obatnya, maka dari itu perlunya penerapan protokol kesehatan dimanapun berada dan juga melakukan vaksinasi.

"Pandemi ini belum selesai kita belum tahu sampai kapan ini berakhir, karena ada kemungkinam virus bermutasi terus, oleh karena itu perlu pencegahan awal dengan menggunakan masker dan masyarakat harus didorong untuk vaksin Covid," lanjutnya.

Sementara itu Gunawan Pakki yang juga Supervisor Subsatgas Prokes PON XX Kab. Mimika berpesan agar para guru tidak bosan untuk mengedukasi terkait Covid-19.

"Guru jangan jenuh untuk mengedukasi siswa dalam menggunakan masker, karena penggunaan masker adalah cara melindungi penularan Covid dari droplet saat berbicara maupun bersin," ucap Gunawan yang juga menjabat sebagai Tenaga Ahli Kepala BNPB.

Kemudian ia berharap agar siswa dapat selalu taat menjalankan protokol kesehatan, karena bukan tidak mungkin siswa yang merasa sehat menjadi pembawa virus kepada orang tua ataupun kelompok rentan lainnya sehingga menyebabkan terjadinya penyebaran Covid-19.

"Orangtua merupakan kelompok rentan, dikhawatirkan siswa menjadi orang tanpa gejala sehingga membawa virus kepada orang lain di rumah. Kita saling jaga, jaga diri sendiri dan jaga orang sekitar kita," tutupnya.

Pada kesempatan berbeda Kasubsatgas Prokes PON Kab. Mimika mengungkapkan, telah mendistribusikan ratusan ribu masker kepada masyarakat di Kab. Mimika.

“Hingga Selasa (12/10) Subsatgas Prokes PON Kab. Mimika telah mendistribusikan 38.000 masker dengan total 405.000 masker yang telah disebarkan sejak 26 September 2021 yang lalu ke semua venue pertandingan, fasilitas kesehatan dan tempat-tempat keramaian lainnya,” ungkap Asep.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini