Bertemu Ormas Islam di Papua Barat, Wapres: Kita Jaga NKRI dengan Kerukunan

Fahreza Rizky, Okezone · Jum'at 15 Oktober 2021 14:23 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 15 340 2486825 bertemu-ormas-islam-di-papua-barat-wapres-kita-jaga-nkri-dengan-kerukunan-I776JFdDAb.jpg Wapres KH Maruf Amin (Foto : Biro Setwapres)

JAKARTA - Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin bersilaturahmi dengan pimpinan ormas Islam dan tokoh agama di Provinsi Papua Barat, Jumat (15/10/2021). Agenda ini menjadi rangkaian kunjungan kerja orang nomor dua di Indonesia itu.

Wapres menyampaikan pentingnya menjaga kerukunan antarumat beragama serta kerukunan masyarakat dengan pemerintah. Sebab, kedua hal tersebut merupakan unsur utama terciptanya kerukunan nasional.

“Kita ingin menjaga republik ini, NKRI ini, dengan tetap menjaga kerukunan antaragama, antarumat dengan pemerintah karena kerukunan agama, kerukunan rakyat merupakan unsur utama dalam kerukunan nasional, dan kerukunan nasional merupakan prasayat daripada kesuksesan yang kita inginkan,” tutur Wapres di Kantor MUI Provinsi Papua Barat, Manokwari, Jumat (15/10/2021).

Wapres menyampaikan, salah satu cara yang harus diimplementasikan dalam mewujudkan cita-cita tersebut adalah dengan menyampaikan ajaran agama atau menyampaikan pesan dari dan kepada masyarakat dengan cara yang santun.

Karena, santun merupakan ajaran yang diajarkan oleh Nabi Muhammad SAW dan dengan kesantunan tersebut maka narasi kerukunan dapat terbentuk dengan baik.

Baca juga: Wapres Dijadwalkan Tutup PON Papua Hari Ini

“Oleh karena itu, saya minta di dalam menjalankan dakwah kita, supaya tetap menggunakan cara-cara yang baik dengan kalimat yang santun,” imbau Wapres.

Menutup pertemuan, Wapres pun memberikan apresiasinya kepada Gubernur Papua Barat beserta jajaran yang telah menunjukkan komitmennya dalam mewujudkan terciptanya kerukunan antarumat beragama serta kerukunan antarmasyarakat dengan pemerintah.

Baca juga: Ketika Wapres Wujudkan Keinginan Pedagang Pinang di Manokwari Papua

Komitmen tersebut beberapa diantaranya dapat terlihat dari pembangunan masjid dan lembaga pendidikan. “Saya ingin menyampaikan penghargaan apresiasi yang sebesar-besarnya kepada Pak Gubernur,” ungkap Wapres.

“Gubernur Papua Barat telah memberikan bagaimana beliau menjaga hubungan antara Islam, Kristen dan agama-agama yang lain,” lanjutnya.

Sementara itu, Ketua MUI Papua Barat, Ahmad Nausrau, melaporkan bahwa komitmen yang diberikan oleh jajaran Pemerintah Provinsi Papua Barat terhadap kerukunan antarumat beragama di provinsi ini sangat dirasakan dan memberikan dampak yang baik dalam kehidupan sosial masyarakat sehari-hari.

“Pemerintah Provinsi Papua Barat memberikan atensi dan perhatian yang luar biasa kepada seluruh agama yang ada di Provinsi Papua barat termasuk kepada ormas-ormas Islam, kepada semua lembaga-lembaga agama yang ada di Papua Barat. Semua diberikan secara merata dan berkeadilan,” urai Ahmad.

Tampak hadir dalam pertemuan ini di antaranya Gubernur Papua Barat Dominggus Mandacan, Bupati Manokwari Bupati Hermus Indow, Ketua MUI Papua Barat Ahmad Nausrau beserta jajaran, Ketua MUI Manokwari Baharuddin Sabola, dan Pimpinan Pondok Pesantren Hidayatullah Papua Barat Hasdar Ambal.

Baca juga: Bertolak ke Ambon, Wapres Pimpin Rakor Penanggulangan Kemiskinan Ekstrem

Kemudian Ketua Muhammadiyah Papua Barat Mulyadi, Ketua Nahdlatul Ulama Papua Barat Mukhsin Rahakbauw, Ketua Badan Komunikasi Pemuda Remaja Masjid Indonesia (BKPRMI) Papua Barat Mugiyono, Ketua Persaudaraan Muslimah (Salimah) Papua Barat Noor Aini, dan Ketua Ikatan Dai Indonesia (Ikadi) Papua Barat Bambang T.J. Hariadi.

Lalu hadir pula Ketua Baznas Papua Barat Gunawan, Ketua Forum Komunikasi Dai Muda Indonesia (FKDMI) Papua Barat Dudi Ramdani, Ketua 'Aisyiyah Papua Barat Suryati, Ketua Muslimat Papua Barat Zaenab Uswanas, serta sejumlah Tokoh Agama Islam Papua Barat.

Baca juga: Bansos dan UMKM Jadi 'Senjata' Atasi Kemiskinan Ekstrem di 2024

Turut mendampingi Wapres pada kesempatan ini Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mohammad Mahfud MD, Menteri Dalam Negeri Muhammad Tito Karnavian, Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah, serta Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini