Share

Bejat! Oknum Guru Pesantren di Sumsel Perkosa Santriwati hingga Hamil dan Melahirkan

Dede Febriansyah, MNC Portal · Jum'at 31 Desember 2021 00:02 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 30 340 2525253 bejat-oknum-guru-pesantren-di-sumsel-perkosa-santriwati-hingga-hamil-dan-melahirkan-R9aJrAVrzE.jpeg Ilustrasi. (Foto: Dok Okezone.com)

OKU SELATAN - Kasus oknum guru pesantren memperkosa santriwati kembali terjadi. Kali ini pelakunya adalah MS (50), seorang pemilik yayasan sekaligus guru di salah satu Pondok Pesantren di Kabupaten OKU Selatan, Sumatera Selatan. Pelaku memperkosa seorang santriwatinya hingga hamil dan melahirkan.

Kapolres OKU Selatan, AKBP Indra Arya Yudha mengatakan, tersangka yang merupakan residivis dengan kasus yang sama pada tahun 2006 silam tersebut kini ditangkap Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polres Ogan Komering Ulu (OKU) Selatan.

"Tersangka MS dilaporkan oleh SM (52) orang tua dari korban S (19) yang diduga mengalami tindakan asusila MS pada 21 April 2021 lalu dan kini telah melahirkan bayi berusia 7 hari," ujar AKBP Indra Arya Yudha, Kamis (30/12/2021)..

Indra Arya menjelaskan, perbuatan asusila tersebut dilancarkan MS saat situasi ponpes dalam keadaan sepi lantaran para santri dan santriwati lainnya tengah libur pulang ke rumah masing-masing.

"Pada saat itu, kegiatan pondok pesantren sedang libur, para santri sedang pulang ke rumah masing-masing. Sementara korban memilih tidak pulang karena jarak rumah cukup jauh," ungkapnya.

Baca juga: Herry Wirawan Catut Nama Keluarga, Uang Yayasan Dipakai Sewa Hotel Perkosa Santriwati

Memanfaatkan situasi sepi tersebut, pelaku SM melancarkan nafsu bejatnya dengan melakukan memperkosa korban yang berusia 19 tahun.

"Tersangka masuk ke dalam kamar korban menggunakan sarung, hingga terjadilah tindakan asusila," ucap Indra. 

Dijelaskan Kapolres, terungkapnya kasus tersebut bermula adanya kecurigaan masyarakat atas seorang santriwati telah melahirkan seorang bayi tanpa ayah. Ramainya kasus ini langsung ditangani oleh unit PPA Polres OKU Selatan setelah orang tua korban membuat laporan. 

"Saat diinterogasi, tersangka mengaku hanya satu kali melakukan perbuatannya lantaran khilaf," terang Kapolres.

Baca Juga: Tidak Hanya Berantas Pencurian Ikan, Ini Bukti Nyata Ketegasan KKP

Sementara itu, tersangka MS mengaku sama sekali tidak tahu jika korban tengah hamil atas perbuatannya tersebut.

"Saya khilaf, tidak sadar, cuma satu kali. dan tidak pernah diberitahu kalau dia sedang hamil," ucap MS.

Atas perbuatannya tersebut, tersangka MS dikenakan Pasal 285 KUHP, dengan ancaman pidana 12 tahun kurungan penjara.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini