AS Pecah Rekor Pasien Rawat Inap Covid-19 di RS

Susi Susanti, Okezone · Rabu 12 Januari 2022 06:07 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 12 18 2530806 as-pecah-rekor-pasien-rawat-inap-covid-19-di-rs-urk7RTv8rQ.jpeg AS pecah rekor pasien rawat inap Covid-19 di RS (Foto: Keystone Press Agency/ Global Look Press)

NEW YORK – Menurut Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, Amerika Serikat (AS) telah memecahkan rekor sebelumnya untuk rawat inap Covid-19, dengan 145.982 pasien saat ini di rumah sakit  pada Selasa (11/1).

Angka ini melampaui puncak sebelumnya 142.000 rawat inap yang ditetapkan Januari tahun lalu - sebelum vaksin Covid-19 diluncurkan secara luas. Beberapa pejabat kesehatan masyarakat menyalahkan mereka yang tidak divaksinasi atas tingginya angka rawat inap saat ini.

Pejabat kesehatan terus menunjuk vaksin sebagai pertahanan terbaik melawan penyakit parah dan rawat inap, menyalahkan lonjakan kasus serius saat ini pada banyaknya infeksi Omicron dan mencatat bahwa jumlahnya akan lebih buruk tanpanya.

Varian baru dikatakan sangat menular, bahkan jika efeknya dianggap relatif ringan di samping varian sebelumnya seperti Delta.

Baca juga:  Kasus Covid-19 Melonjak, Pasien Rawat Inap Terus Bertambah

Merujuk pada studi Centers for Disease Control (CDC) baru-baru ini tentang infeksi terobosan di antara orang yang divaksinasi, DirekturCDC , Rochelle Walensky, mengatakan bahwa sekitar tiga dari empat pasien yang meninggal karena virus “tidak sehat sejak awal,” memiliki “setidaknya empat penyakit penyerta.”

Baca juga: Angka Rawat Inap Kasus Covid-19 Naik 1,28 Persen Selama Seminggu Terakhir

Menurut New York Times, Jumlah kasus baru virus dikatakan meningkat pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan lebih dari 700.000 infeksi baru per hari. Namun, tes PCR yang digunakan untuk menentukan apakah seseorang memiliki virus atau tidak telah dikritik karena terlalu sensitif, dengan beberapa perkiraan menunjukkan bahwa sebanyak 90% dari mereka yang dites positif memiliki tingkat virus yang sangat rendah.

(sst)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini